alexametrics

Dokter Sebut Varian Omicron Tidak Picu Gejala Kehilangan Indra Penciuman

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Dokter Sebut Varian Omicron Tidak Picu Gejala Kehilangan Indra Penciuman
Ilustrasi Virus Corona Covid-19, varian Omicron. (Pixabay)

Dokter mengatakan varian Omicron ini tidak memicu gejala kehilangan indra penciuman dan perasa.

Suara.com - Seorang dokter yang merawat pasien dengan varian Omicron mengatakan varian baru virus corona Covid-19 itu menyebabkan gejala yang tidak biasa, termasuk kelelahan yang hebat dan detak jantung cepat.

Dr Angelique Coetzee, dari klinik swasta di Pretoria mengatakan varian Omicron ini tidak menyebabkan hilangnya indra penciuman dan perasa, seperti versi virus corona Covid-19 sebelumnya.

Menurut Dr Angelique, gejala varian Omicron ini sangat berbeda dan mungkin sangat ringan daripada sebelumnya. Perbedaan gejala ini yang harus dipahami.

"Kami memiliki satu kasus yang sangat menarik, seorang anak usia 6 tahun dengan suhu tinggi dan denyut nadi cepat. Tapi, kondisinya jauh lebih baik setelah 2 hari kemudian," kata Dr Angelique dikutip dari The Sun.

Baca Juga: WHO Peringatkan Virus Corona Varian Omicron Berpotensi Sebabkan Wabah

Tapi, hal yang harus kita khawatirkan adalah orang yang lebih tua dan tidak vaksinasi. Jika mereka tidak vaksinasi, maka akan lebih banyak orang tua yang mengalami infeksi parah.

Ilustrasi virus Corona Covid-19, varian Omicron. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19, varian Omicron. (Dok. Envato)

Apalagi, varian Omicron atau B.1.1.529 ini dikhawatirkan lebih menular dibandingkan varian Delta dan bisa menginfeksi orang yang sudah vaksinasi, terlebih orang yang belum vaksinasi.

Karena, varian baru virus corona ini memiliki 50 mutasi genetik yang sebagian besar sudah diidentifikasi pada varian sebelumnya. Prof Lawrence Young, dari Warwick Medical School, mengatakan varian Omicron ini salah satu varian yang memiliki mutasi paling banyak.

"Varian virus corona ini membawa beberapa perubahan yang sudah kita lihat sebelumnya pada varian lainnya. Bahkan, varian ini juga memiliki mutasi baru yang belum pernah ditemukan sebelumnya," katanya.

Karena itu, para ahli masih membutuhkan penelitian laboratorium untuk menentukan antibodi yang diinduksi oleh vaksin Covid-19 mampu memblokir infeksi varian Omicron ini atau tidak.

Baca Juga: Ameer Azzikra Idap Penyakit Liver sebelum Meninggal Dunia, Kenali 8 Gejalanya!

Komentar