alexametrics

Usai Empat Dekade, Kenapa Vaksin HIV/Aids Masih Belum Berhasil Diciptakan?

Bimo Aria Fundrika
Usai Empat Dekade, Kenapa Vaksin HIV/Aids Masih Belum Berhasil Diciptakan?
ilustrasi HIV.

Lantas, mengapa penelitian HIV/AIDS selama beberapa dekade hanya menghasilkan sedikit kemajuan?

Suara.com - Vaksin Covid-19 mulai menunjukkan harapan hanya beberapa bulan setelah virus corona baru mulai menyebar ke seluruh dunia. Namun, meski telah lebih dari empat dekade, hingga kini masih belum ada vaksin untuk HIV/AIDS.

Lantas, mengapa penelitian HIV/AIDS selama beberapa dekade hanya menghasilkan sedikit kemajuan dalam upaya pencegahan penyakit yang merenggut sekitar 680.000 nyawa pada tahun 2020?

Salah satu jawabannya adalah bahwa kemauan politik dan investasi kolosal yang telah mendorong pengembangan vaksin Covid sebagian besar telah hilang dari penelitian vaksin AIDS sejak HIV ditemukan pada tahun 1983. Tapi alasan lain terletak pada kompleksitas ilmu di balik HIV.

“Dengan vaksin Covid, para peneliti khawatir tentang vaksin yang mampu menangkis beberapa varian yang menjadi sangat mengkhawatirkan,” demikian bunyi laporan International AIDS Vaccine Initiative (IAVI).

Baca Juga: 18 Kasus Positif HIV AID Terdeteksi di Bukittinggi, Mayoritas Laki-laki

ilustrasi vaksinasi Covid-19. [Envato]
ilustrasi vaksinasi HIV. [Envato]

Mereka mengatakan untuk HIV, ada jutaan dan jutaan virus berbeda yang dihasilkan dari kemampuan virus untuk bermutasi dengan cepat. Tingkat keragaman yang menakjubkan inilah yang harus dihadapi oleh setiap vaksin HIV.”

Olivier Schwartz, kepala unit virus dan kekebalan di Institut Pasteur di Paris, mengatakan bahwa sementara kebanyakan orang dapat pulih secara alami dari infeksi virus corona awal dan dengan demikian memperoleh kekebalan, ini tidak berlaku untuk HIV.

“HIV bermutasi jauh lebih mudah daripada Covid-19 sehingga lebih sulit untuk menghasilkan apa yang disebut antibodi penetral luas yang dapat mencegah infeksi,” katanya.

Hanya segelintir orang yang secara alami memproduksi antibodi ini saat terpapar HIV. Penelitian vaksin berarti mempelajari respons langka itu, memahami cara kerjanya, dan mencoba mereplikasinya dalam sistem kekebalan orang sehat.

Beberapa lusin vaksin sedang dipelajari, dengan satu oleh perusahaan AS Moderna berusaha menggunakan metode pengiriman mRNA yang sama dengan vaksin Covid-19 yang populer.

Baca Juga: Hari HIV AIDS Sedunia, Selebgram Daniel Cahya Saputra Kampanye di Tugu Jogja

Laporan bulan Juni yang menjelaskan penelitian tersebut menjelaskan bagaimana suntikan mRNA dimaksudkan untuk memberikan instruksi untuk proses yang disebut "penargetan germline".

Ini berarti “membimbing sistem kekebalan, langkah demi langkah, untuk menginduksi antibodi yang dapat melawan HIV”, laporan tersebut menjelaskan.

Sejauh ini, tekniknya rumit, melibatkan suntikan awal untuk mengaktifkan sel-sel B penting sebelum beberapa tusukan mencoba memacu tubuh untuk memproduksi serangkaian antibodi.

Mampu memvisualisasikan jalan ke depan telah memberi para peneliti harapan, dan beberapa mengatakan itu berkat pandemi.

“Beberapa tahun terakhir ini telah melihat pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam pemahaman kita tentang sistem kekebalan,” Serawit Bruck-Landais dari organisasi AIDS Prancis Sidaction mengatakan kepada AFP.

Tetapi bahkan dengan terobosan yang terlihat, Bruck-Landais mengatakan, kemajuan dalam vaksin HIV “tidak cukup untuk dapat mengatakan bahwa kita akan segera memiliki vaksin AIDS”.

Uji klinis AS untuk vaksin Moderna yang akan dimulai pada Agustus masih terdaftar di situs web National Institutes of Health sebagai "tidak merekrut".

Komentar