alexametrics

Terobosan Baru, Inggris Akan Bolehkan Pengidap HIV Gabung Jadi Tentara

M. Reza Sulaiman
Terobosan Baru, Inggris Akan Bolehkan Pengidap HIV Gabung Jadi Tentara
ilustrasi hiv-aids. (Shutterstock)

Momen Hari AIDS Sedunia yang dirayakan setiap tanggal 1 Desember digunakan Inggris untuk mengumumkan terobosan baru.

Suara.com - Momen Hari AIDS Sedunia yang dirayakan setiap tanggal 1 Desember digunakan Inggris untuk mengumumkan terobosan baru.

Dalam waktu dekat, pengidap HIV di Inggris bakal dibolehkan untuk bergabung dengan tentara, dengan syarat khusus. Yakni, mereka tidak lagi mengidap virus dalam jumlah yang terdeteksi.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan personel militer yang terinfeksi HIV setelah wajib militer sudah dapat berdinas di angkatan bersenjata --meskipun mereka digolongkan tidak sepenuhnya bugar. Kategori itu menurut kementerian pertahanan akan diubah juga.

“Pengobatan telah merevolusi kehidupan dan kelanjutan orang yang didiagnosis dengan HIV. Sebagai pemberi kerja yang modern dan inklusif, benarlah bahwa kami mengakui dan bertindak berdasarkan bukti ilmiah mutakhir,” kata menteri muda pertahanan Leo Docherty.

Baca Juga: 80 Orang di Lhokseumawe Terinfeksi HIV

Ilustrasi HIV AIDS. [Envato Elements]
Ilustrasi HIV AIDS. [Envato Elements]

Amerika Serikat juga saat ini melarang orang dengan HIV untuk bergabung dengan angkatan bersenjatanya, dan telah menghadapi tantangan hukum atas kebijakannya untuk tidak mengizinkan personel yang positif HIV untuk menyandang status sebagai perwira.

Dengan pengobatan yang tepat, jumlah virus dalam darah orang yang terinfeksi HIV dapat diturunkan ke tingkat yang tidak terdeteksi, yang pada gilirannya secara efektif menghilangkan kemungkinan mereka menularkan virus yang menyebabkan AIDS kepada orang lain.

Mulai awal tahun depan, personel militer Inggris yang bertugas yang telah dites positif HIV tetapi tidak lagi membawa muatan virus yang terdeteksi, akan diklasifikasikan sebagai sepenuhnya bugar. Artinya, mereka dapat dikerahkan pada operasi militer.

Orang yang memakai obat-obatan untuk mengurangi risiko tertular HIV juga akan dapat bergabung dengan angkatan bersenjata. Secara historis, siapa pun yang minum obat secara teratur tidak dapat bergabung dengan angkatan bersenjata Inggris, dengan pengecualian terbatas seperti alat kontrasepsi.

Rencana perubahan itu disambut oleh organisasi amal National AIDS Trust Inggris.

“Karir di angkatan bersenjata adalah satu-satunya karir yang tidak terbuka untuk orang yang hidup dengan HIV di Inggris, dan dengan perubahan yang sangat dibutuhkan ini militer akan lebih mampu memenuhi kewajibannya untuk memajukan prinsip melibatkan semua kalangan dalam jajarannya,” kata Deborah Gold, kepala eksekutif organisasi tersebut. [ANTARA]

Baca Juga: Bukan dari Delta, Peneliti Sebut Asal Omicron Mungkin dari Pasien HIV yang Tak Diobati

Komentar