facebook

Kasihan, Anak-anak Migran di Meksiko Berisiko Tinggi Mengalami Kurang Gizi

M. Reza Sulaiman
Kasihan, Anak-anak Migran di Meksiko Berisiko Tinggi Mengalami Kurang Gizi
Anak kurus kurang gizi. (shutterstock)

Berkemah di luar stadion sepakbola di selatan kota Tapachula, ribuan migran termasuk banyak anak yang menanti respons atas permintaan suaka atau visa kemanusiaan mereka.

Suara.com - Masalah kesehatan kurang gizi mengintai ribuat anak-anak migran yang berada di Meksiko, saat Amerika Serikat kembali melaksanakan Protokol Perlindungan Migran (MPP) yang kontroversial.

Lewat aturan ini, anak-anak pencari suaka wajib menunggu di Meksiko untuk dengar pendapat imigrasi AS, meningkatkan risiko mereka terpisah dengan orangtuanya.

Masalah yang dialami migran anak-anak ini turut menjadi perhaiatn Dana Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF). Pressia Arifin-Cabo, wakil deputi untuk UNICEF Meksiko mengatakan dalam rekaman video bahwa situasinya kritis.

Berkemah di luar stadion sepakbola di selatan kota Tapachula, ribuan migran termasuk banyak anak yang menanti respons atas permintaan suaka atau visa kemanusiaan mereka.

Baca Juga: Bayi Usia 6 Bulan ke Atas Tak Diberi MPASI, Ancaman Kurang Gizi Mengintai

“Ada banyak orang dan saat ini sangat memprihatinkan karena COVID-19,” katanya.

“Sampahnya juga banyak, tidak ada tempat di mana mereka dapat mengakses air, mencuci atau memenuhi kebutuhan gizi mereka,” tambahnya lagi.

Arifin-Cabo mengatakan UNICEF khususnya prihatin terhadap kemungkinan pemisahan keluarga dan banyak keluarga yang kehilangan dokumen selama perjalanan mereka ke utara.

Tapachula sudah menjadi titik pertemuan untuk puluhan ribu migran yang berangkat dengan karavan ke utara negara itu.

Otoritas Meksiko sudah berupaya untuk membongkar kamp dekat perbatasan Guatemala dan mulai mengirimkan migran dari Tapachula ke beberapa wilayah lain serta menjanjikan untuk mengatur situasi mereka.

Baca Juga: Stunting: Tinggi Badan Pendek dari Anak Seusianya, Pertanda Kurang Gizi?

Otoritas Imigrasi Meksiko dan badan pemerintah yang bertanggung jawab untuk menyediakan bantuan bagi anak-anak dan remaja tidak dengan segera berkomentar.

Komentar