facebook

Delmicron vs Varian Omicron, Lakukan Tindakan Pencegahan Ini!

Arendya Nariswari | Shevinna Putti Anggraeni
Delmicron vs Varian Omicron, Lakukan Tindakan Pencegahan Ini!
Ilustrasi virus corona covid-19, varian Omicron, Delmicron. (Pexels/@Anna Nandhu Kumar)

Munculnya Delmicron sebagai kombinasi dari varian Omicron dan varian Delta perlu diwaspadai.

Suara.com - Sejak munculnya virus corona Covid-19 pada awal 2020 lalu sampai sekarang, varian baru virus corona terus bermunculan berulang kali, mulai dari varian Delta, Alpha, Beta hingga varian Omicron.

Kini, munculnya varian Omicron pun mendatangkan banyak malapetaka di seluruh dunia. Para ilmuwan memperingatkan munculnya ancaman baru yang disebut Delmicron di tengah varian Omicron.

Laporan menunjukkan bahwa peningkatan jumlah kasus virus corona Covid-19 di barat disebabkan oleh kombinasi antara varian Delta dan varian Omicron, sehingga diberi nama Delmicron.

Namun, belum terlihat apakah gelombang infeksi baru akan lebih buruk daripada dampak Omicron atau dapat menimbulkan lebih banyak bahaya bagi mereka yang paling rentan.

Baca Juga: WHO Tak Setuju Program Suntikan Booster Vaksin Covid-19, Ini Alasannya!

Tak seperti varian perhatian dan varian minat lainny, Delmicron bukanlah varian baru virus corona Covid-19. Dalam istilah medis, Delmicron telah disebut sebagai kombinasi dari varian Delta dan varian Omicron.

Ilustrasi virus Corona Covid-19, varian Omicron, Delmicron. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19, varian Omicron, Delmicron. (Dok. Envato)

Dr Shashank Joshi, anggota gugus tugas COVID-19 Maharashtra, mengatakan Delmicron telah menyebabkan lonjakan kasus di seluruh AS dan Eropa.

Tapi dilansir dari Times of India, ini bukanlah varian baru virus corona, melainkan kombinasi dari varian Delta dan varian Omicron.

Meskipun tidak ada pernyataan yang dibuat oleh Dewan Penelitian Medis India (ICMR) atau gugus tugas Covid-19 nasional India tentang keberadaan Delmicron sejauh ini, meningkatkan jumlah kasus virus corona telah memicu ketakutan.

Infeksi Delmicron terjadi ketika seseorang koinfeksi dengan varian Delta dan varian Omicron. Hal ini bisa terjadi dalam bentuk infeksi ulang, yang merupakan kemungkinan bagi orang-orang lali terhadap protokol kesehatan.

Baca Juga: Ahli: Suntikan Booster Efektif Melindungi dari Varian Omicron hingga 88 Persen

Sejauh ini, belum ada gejala khusus Delmicron yang terungkap. Gejala virus corona Covid-19 tetap hampir sama sejauh ini, termasuk demam, kelelahan, batuk, dan kehilangan indera penciuman serta perasa.

Pada pasien varian Omicron, mereka mungkin mengalami gejala mirip pilek seperti tenggorokan gatal, bersin, suhu ringan dan sakit tubuh yang ekstrem.

Orang dewasa, anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua, semua orang rentan terhadap infeksi virus corona Covid-19. Karena virus corona ini sangat menular, semua orang sama-sama berpotensi terinfeksi virus.

Namun, orang yang sudah tua dan memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya atau kekebalan yang terganggu berada pada risiko infeksi yang lebih besar dan tingkat keparahan yang lebih tinggi.

Dalam kondisi ini, kelompok yang berisiko tinggi perlu lebih berhati-hati dan orang-orang di sekitar mereka harus melakukan semua tindakan pencegahan.

Karena munculnya Delmicron ini, banyak ahli kesehatan menyarankan agar tidak mempercayai rumor yang berkaitan dengan hal yang sama.

Anda bisa memakai masker, menerapkan jarak sosial dan menjaga keberssihan tangan sebagai tindakan pencegahan.

Upaya vaksin Covid-19 juga perlu ditingkatkan agar sebagian besar populasi terlindungan dan membentuk kekebalan kawanan.

Komentar