facebook

Sudah Terdeteksi di Indonesia, Ini Karakteristik Varian Omicron Siluman: Benarkah Lebih Menular?

Bimo Aria Fundrika
Sudah Terdeteksi di Indonesia, Ini Karakteristik Varian Omicron Siluman: Benarkah Lebih Menular?
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

"Sekarang kalau pertanyaannya sudah ada belum (Omicron) BA2 di Indonesia? Sudah ada. Kita sudah deteksi mungkin sekitar 10 dari 1600 (sampel) yang BA2," kata Menkes Budi

Suara.com - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengonfirmasi bahwa Indonesia telah mendeteksi virus corona varian Omicron BA2, atau yang dikenal sebagai Son of Omicron atau juga Omicron Siluman.

Hal tersebut ia sampaikan dalam acara temu media, pada Kamis (27/1/2022) kemarin, dikutip dari kanal YouTube KompasTV.

"Sekarang kalau pertanyaannya sudah ada belum (Omicron) BA2 di Indonesia? Sudah ada. Kita sudah deteksi mungkin sekitar 10 dari 1600 (sampel) yang BA2," kata Menkes Budi.

Lantas, apa saja yang bisa diketahui tentang Omicron BA2 ini? Julukan omicron siluman berasal dari jalan pintas yang membantu peneliti dengan cepat mengidentifikasi omicron dalam tes PCR.

Baca Juga: Update Kasus Covid-19 di Batam: Tambah 5 Orang Positif

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Karena kekhasan dalam urutan genetik omicron, hasil tes PCR tampak berbeda dari tes positif pada umumnya, yang pada dasarnya memberi para peneliti cara mudah untuk menemukan varian tanpa mengurutkan sampel.

Salah satu mutasi BA.2 menghilangkan kekhasan genetik, yang berarti bahwa jalan pintas tidak lagi tersedia.

"Jadi sekarang ketika mendapatkan pembacaan untuk BA.2, dikatakan: Ya, Covid ada di sini, tetapi kami tidak tahu jenisnya apa," kata ahli penyakit menular Cameron Wolfe, seorang profesor kedokteran di Duke University School of Medicine dilansir dari NBC.

Dengan omicron sekarang terhitung lebih dari 99 persen dari kasus Covid-19 baru yang dilaporkan di AS, perbedaan itu bukan masalah besar, kata Wolfe, dan itu tidak mempengaruhi bagaimana infeksi ditangani dalam pengaturan klinis.

Itu lebih penting bulan lalu, karena omicron mendapatkan uap dalam kaitannya dengan varian delta, karena antibodi monoklonal ditemukan kurang efektif untuk mengobati omicron, tambahnya.

Baca Juga: Sampel dari Dua Siswa Terpapar Covid-19 di Ngawi Diperiksa untuk Memastikan Apakah Varian Omicron

"Itu berguna kemudian untuk mengetahui apakah orang di depan saya memiliki delta dan saya bisa menggunakan antibodi monoklonal atau jika mereka memiliki omicron dan saya tidak boleh," kata Wolfe.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar