facebook

Dua Orang Israel Terinfeksi Varian Virus Corona Terbaru, Apa Itu?

Arendya Nariswari | Shevinna Putti Anggraeni
Dua Orang Israel Terinfeksi Varian Virus Corona Terbaru, Apa Itu?
Ilustrasi Virus Corona Covid-19, varian Omicron. (Pixabay)

Dua orang di Israel terinfeksi varian virus corona baru yang belum pernah terdeteksi sebelumnya.

Suara.com - Para ahli menemukan 2 orang di Israel yang terinfeksi varian virus corona Covid-19 baru, tetapi belum pernah terdeteksi sebelumnya.

Varian virus corona ini menyebabkan gejala ringan, seperti demam, sakit kepala dan nyeri otot pada pasien.

Pengurutan genetik mengungkapkan bahwa varian virus corona baru yang dibawa oleh dua orang itu adalah kombinasi dari varian Omicron asli (BA1) dan subvarian Omicron (BA2).

Menurut Kementerian Kesehatan Israel, varian virus corona baru ini belum pernah diketahui sebelumnya.

Baca Juga: Subvarian Baru Virus Corona Ancam Indonesia? Ini Tanggapan Satgas Covid-19.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan negara-negara Eropa agar tidak meremehkan bahaya yang ditimbulkan oleh kombinasi dari varian virus corona.

Ilustrasi Virus Corona Varian Omicron (Envato)
Ilustrasi Virus Corona Varian Omicron (Envato)

Karena dilansir dari The Sun, masih terlalu dini untuk berspekulasi tentang seberapa ganas dan parahnya varian Omicron tersebut.

Tetapi, kedua strain Omicron ini telah terbukti lebih ringan daripada varian Delta yang dominan sebelumnya.

Meski begitu, sangat penting untuk mendapatkan suntikan booster vaksin Covid-19. Karena, vaksin Covid-19 tetap memberikan perlindungan yang memadai.

Sebelumnya, varian Omicron BA1 ini menjadi dominan di seluruh dunia pada awal Desember 2021. Tetapi, kekhawatiran ini relatif ringan dan kecil kemungkinannya menyebabkan rawat inap.

Baca Juga: Gara-Gara Omicron, China Lockdown Lagi dan Panic Buying Kembali Terjadi

Kemudian, BA2 muncul dengan sifat yang lebih menular. Tetapi, seseorang tidak terlalu berisiko mengalami infeksi parah.

Ketika dua varian bergabung, seperti yang dimiliki BA1 dan BA2. Hal ini dikenal sebagai rekombinan.

Komentar