facebook

Daftar Gejala DBD pada Anak, Orangtua Perlu Waspada

Yasinta Rahmawati
Daftar Gejala DBD pada Anak, Orangtua Perlu Waspada
Ilustrasi gambar gejala dbd pada anak. (freepik)

DBD (Demam berdarah) cenderung lebih parah menyerang pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah, contohnya anak-anak. Berikut ini gejala DBD pada anak

Suara.com - Demam berdarah adalah penyakit yang disebabkan oleh virus yang ditularkan oleh nyamuk yang terinfeksi. Ini adalah penyakit akut tiba-tiba dengan gejala seperti sakit kepala, demam, kelelahan, nyeri otot dan sendi yang parah, pembengkakan kelenjar getah bening (limfadenopati ), serta munculnya ruam. Lantas, apa saja gejala DBD pada anak?

Diketahui, demam berdarah atau DBD dapat menyerang siapa saja tetapi cenderung lebih parah pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Selain itu, DBD juga cukup banyak menyerang anak-anak. Oleh karena itu, pastikan agar  menjaga tubuh tetap dalam keadaan imun atau sistem kekebalan yang baik.

Gejala DBD pada Anak

Melansir dari situs Medicine Net, Senin (25/4/2022), demam berdarah adalah bentuk penyakit virus yang lebih parah. Gejalanya meliputi sakit kepala,  demam, ruam, dan adanya pendarahan (hemorrhage) di dalam tubuh.

Baca Juga: Penyebab Demam Berdarah Dengue Bisa Sebabkan Meninggal Dunia, Ini Penjelasan Dokter

Selain itu, petechiae (bintik-bintik merah kecil atau bercak ungu atau lecet di bawah kulit), pendarahan di hidung atau gusi, tinja hitam, dan mudah memar adalah juga jadi beberapa gejala demam berdarah.

Umumnya, semam berdarah dimulai dengan gejala seperti flu non- spesifik seperti menggigil, sakit kepala, nyeri di belakang mata yang dapat memburuk saat menggerakkan mata, kehilangan nafsu makan, merasa tidak enak badan (malaise), dan sakit punggung bawah. Selain itu, ada juga beberapa gejala umum lainnya yakni sebagai berikut:

  • Nyeri yang menyakitkan di kaki dan persendian terjadi selama jam-jam pertama sakit
  • Suhu naik dengan cepat setinggi 104 F (40 C), dengan detak jantung yang relatif rendah (bradikardia)
  • Tekanan darah rendah (hipotensi)
  • Mata memerah
  • Ruam kemerahan atau merah muda pucat muncul di wajah dan kemudian menghilang
  • Kelenjar getah bening di leher dan selangkangan sering membengkak
  • Demam tinggi dan umumnya berlangsung selama 2 sampai 4 hari, diikuti dengan penurunan suhu tubuh yang cepat (defervescence) dengan keringat yang banyak
  • Suhu normal yang berlangsung sekitar satu hari, lalu suhu kembali naik secara cepat pada hari berikutnya
  • Muncul ruam gatal berbintik merah kecil (petechiae) berbarengan dengan demam serta menyebar ke anggota tubuh kecuali wajah
  • Telapak tangan maupun telapak kaki biasanya berwarna merah cerah serta bengkak

Demikian informasi mengenai gejala DBD pada anak yang penting untuk diketahui. Jika para orangtua melihat sang anak mengalami gejala seperti yang disebutkan di atas, segera bawa ke rumah sakit agar segera mendapatkan perawatan dan pengobatan.

Kontributor : Ulil Azmi

Baca Juga: Selain Covid-19, Orangtua Juga Perlu Kembali Waspada Gejala DBD pada Anak

Komentar