facebook

Duh, Studi Sebut Covid-19 Bisa Bikin Otak 20 Tahun Lebih Tua

Bimo Aria Fundrika
Duh, Studi Sebut Covid-19 Bisa Bikin Otak 20 Tahun Lebih Tua
Ilustrasi otak, organ dalam (Pixabay/VSRao)

Lebih lanjut, beberapa penelitian mengklaim bahwa virus SARs-CoV-2 dapat menyebabkan percepatan penuaan.

Suara.com - Meskipun novel Covid-19 dikenal sebagai penyakit pernapasan, pasien yang terinfeksi dikatakan mengalami serangkaian efek pada otak. Hal itu menyebabkan gejala seperti kabut otak, kebingungan, kehilangan penciuman dan rasa bersama dengan risiko stroke.

Lebih lanjut, beberapa penelitian mengklaim bahwa virus SARs-CoV-2 dapat menyebabkan percepatan penuaan.

Seperti dikutip dari Times of India, para peneliti telah menyarankan beberapa otak pasien mungkin berusia 10 tahun, sebuah penelitian baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal kedokteran klinis telah menemukan dampak mental yang bertahan lama dari Covid-19 yang parah dapat setara dengan usia 20 tahun.

Penelitian yang dilakukan tim peneliti dari University of Cambridge dan Imperial College London ini melibatkan 46 peserta yang telah dirawat karena Covid-19 di Addenbrooke’s Hospital di Cambridge.

Baca Juga: KSP: Penentuan Skema Endemi Covid-19 Menunggu Hasil Evaluasi Pasca-Mudik

Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Para peneliti menemukan bahwa pasien menderita gangguan dan kehilangan kognitif yang serupa dengan apa yang biasanya terlihat pada orang berusia 50 hingga 70 tahun, atau ketika kehilangan 10 poin IQ.

Selain itu, para ilmuwan menemukan bahwa efek ini ada lebih dari enam bulan setelah penyakit parah dan pemulihannya sangat bertahap.

Profesor Adam Hampshire dari Imperial College London, dan penulis studi mengatakan: “Puluhan ribu orang telah melalui perawatan intensif dengan Covid-19 di Inggris saja dan banyak lagi yang akan sangat sakit, tetapi tidak dirawat di rumah sakit. Ini berarti ada banyak orang di luar sana yang masih mengalami masalah dengan kognisi berbulan-bulan kemudian. Kami sangat perlu melihat apa yang bisa dilakukan untuk membantu orang-orang ini.”

Bukti yang berkembang menunjukkan Covid-19 dapat memengaruhi otak, yang menyebabkan masalah kesehatan mental dan kognitif yang bertahan lama. Gejala seperti kabut otak, kelelahan, gangguan tidur, kecemasan dan PTSD telah dilaporkan oleh pasien beberapa bulan setelah pemulihan mereka.

Menurut penelitian baru-baru ini, pasien COVID yang pulih dan mengalami penyakit parah menderita kehilangan kognitif.

Baca Juga: Pasien Covid-19 Parah Berisiko Alami Masalah Kognitif, seperti Usia Mereka 20 Tahun Lebih Tua

Profesor David Menon, penulis studi lain mengatakan, "Kerusakan kognitif umum terjadi pada berbagai gangguan neurologis, termasuk demensia, dan bahkan penuaan rutin."

Komentar