facebook

5 Tips Mengatasi Susah Tidur Pada Ibu Hamil

Vania Rossa
5 Tips Mengatasi Susah Tidur Pada Ibu Hamil
Ilustrasi ibu hamil susah tidur. (Elements Envato)

Selain karena perubahan fisik, susah tidur saat hamil juga bisa disebabkan oleh berbagai perubahan hormonal, mulai dari kontraksi palsu hingga sering buang air kecil.

Suara.com - Perut yang kian membesar membuat ibu hamil jadi serba salah saat tidur. Mau tidur telentang susah, mau berganti ke posisi miring pun rasanya sangat berat. Hal ini pun menyebabkan ibu hamil kerap mengalami susah tidur.

Selain karena perubahan fisik, susah tidur saat hamil juga bisa disebabkan oleh berbagai perubahan hormonal, mulai dari kontraksi palsu hingga sering buang air kecil.

Lalu, adakah yang bisa dilakukan untuk mengatasi masalah tidur ini? Yuk, simak lima saran berikut, seperti dilansir dari HuffPost.

1. Gunakan bantal hamil
Bantal hamil dapat mendukung semua perubahan tubuh yang terjadi selama kehamilan. Bantal ini akan memberikan dukungan tambahan di bagian perut, pinggul, lutut, dan punggung, yang akan membuat ibu hamil merasa lebih nyaman saat berbaring.

Baca Juga: Nyesek Lihatnya! Jadi Pemulung, Ibu Hamil Besar Ini Sampai Harus Masuk Got demi Ambil Botol Bekas

Jika tak ada bantal hamil, Anda juga bisa menyiasatinya dengan meletakkan satu bantal di antara lutut untuk memberikan dukungan yang cukup.

2. Makan dalam porsi kecil dan sering sepanjang hari
Banyak ibu hamil mengalami susah tidur dan mempertahankan waktu tidurnya dalam waktu yang cukup lama karena merasakan begah pada perutnya. Selain itu, rasa mulas juga cenderung memburuk di malam hari, karena rahim yang membesar terus memberi tekanan ekstra pada perut.

Solusinya, makanlah dalam porsi kecil dan sering sepanjang hari, misalnya enam kali sehari. Cara ini akan membuat perut tidak terlalu kenyang dan dapat membantu mencegah produksi asam lambung yang berlebihan.

3. Pastikan Anda terhidrasi
Tetap terhidrasi penting selama kehamilan karena sejumlah alasan. Hidrasi memainkan peran khusus dan penting dalam tidur saat hamil. Kram kaki adalah masalah bagi banyak ibu hamil di trimester kedua dan ketiga - terutama di malam hari. Dan, minum air yang cukup dapat membantu.

Tapi ingat, hindari minum terlalu banyak air sebelum tidur, karena bisa menyebabkan Anda bolak-balik ingin buang air kecil dan pada akhirnya mengganggu tidur.

Baca Juga: Heboh Pria Berpakaian 'Crossdress' Layaknya Ibu Hamil, Bikin Publik Heran

4. Posisi kepala lebih tinggi
Orang yang sedang hamil memiliki risiko lebih tinggi mengalami apnea tidur obstruktif - gangguan pernapasan terkait tidur yang paling umum, yang menyebabkan orang berulang kali berhenti napas saat mereka tidur. Perubahan hormon dapat menyebabkan selaput lendir membengkak, menyebabkan hidung tersumbat dan umumnya membuat lebih sulit untuk bernapas.

Komentar