facebook

Hati-Hati! Duduk Lebih dari Delapan Jam Sehari Tingkatkan Risiko Sakit Jantung

Bimo Aria Fundrika
Hati-Hati! Duduk Lebih dari Delapan Jam Sehari Tingkatkan Risiko Sakit Jantung

Menurut sebuah pernyataan di situs resmi Universitas Simon Fraser, penelitian tersebut mengikuti individu selama rata-rata 11 tahun.

Suara.com - Pandemi Covid-19 membuat banyak orang bekerja di dalam rumah dan duduk selama lebih dari delapan jam. Bagi kamu yang punya pekerjaan dan mengharuskan duduk dalam waktu panjang, sebaiknya hati-hati. 

Sebuah studi baru, yang dipimpin oleh profesor ilmu kesehatan Universitas Simon Fraser Scott Lear dan Wei Li dari Akademi Ilmu Kedokteran China di Beijing, berfokus pada hubungan antara waktu duduk dan kesehatan jantung.

Menurut sebuah pernyataan di situs resmi Universitas Simon Fraser, penelitian tersebut mengikuti individu selama rata-rata 11 tahun. Ditemukan bahwa jumlah waktu duduk yang tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian dini dan penyakit kardiovaskular.

Polanya serupa di 21 negara yang disurvei, tetapi terutama terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah-bawah. Demikian seperti dilansir dari Healthshots. 

Baca Juga: 4 Teknik Alami yang Dipercaya Ampuh Meredakan Rasa Cemas dalam Waktu Singkat

Ilustrasi serangan jantung. (Sumber: Shutterstock)
Ilustrasi serangan jantung. (Sumber: Shutterstock)

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Jama Cardiology, memperhitungkan survei terhadap lebih dari 100.000 orang di seluruh negara. Hasilnya menunjukkan bahwa orang yang duduk selama enam sampai delapan jam sehari memiliki risiko 12-13 persen lebih tinggi untuk kematian dini dan penyakit jantung. Dan jika itu diperpanjang hingga delapan jam setiap hari, risikonya meningkat menjadi 20 persen.

“Pesan menyeluruh di sini adalah untuk meminimalkan seberapa banyak Anda duduk. Jika Anda harus duduk, berolahraga lebih banyak di waktu lain akan mengimbangi risiko itu, ”kata Lear.

Risiko masalah kesehatan Anda berkurang jika Anda tetap aktif, ungkap penelitian
Fakta lain yang muncul dari penelitian ini adalah mereka yang paling banyak duduk dan paling tidak aktif memiliki risiko tertinggi hingga 50 persen. Sedangkan, mereka yang paling banyak duduk tetapi juga paling aktif memiliki risiko yang jauh lebih rendah sekitar 17 persen.

“Bagi mereka yang duduk lebih dari empat jam sehari, mengganti setengah jam duduk dengan olahraga mengurangi risiko sebesar dua persen,” kata Lear, menambahkan bahwa membuat perubahan gaya hidup korektif dapat menjadi penyelamat.

Sesuai penelitian, korelasi antara duduk dan kesehatan jantung lebih terlihat di negara-negara berpenghasilan rendah. Dan itu membuat para peneliti berspekulasi bahwa itu mungkin karena “duduk di negara berpenghasilan tinggi biasanya dikaitkan dengan status sosial ekonomi yang lebih tinggi dan pekerjaan dengan gaji yang lebih baik”.

Baca Juga: Momen Jokowi Duduk Menghadap Megawati Bak Disidang, Puan: Suasana Cair Sangat Kekeluargaan

Karena itu, Lear menarik perhatian pada fakta bahwa duduk terlalu lama adalah "masalah global yang memiliki penyelesaian yang sangat sederhana: Menjadwalkan waktu untuk keluar dari kursi itu adalah awal yang baik."

Komentar