facebook

Ngeri! Doctors Without Border Ungkap Ketegangan di Kereta Medis Saat Evakuasi Korban dari Ukraina

M. Reza Sulaiman
Ngeri! Doctors Without Border Ungkap Ketegangan di Kereta Medis Saat Evakuasi Korban dari Ukraina
Kereta medis milik Doctors Without Border mengangkut korban luka dari wilayah Ukraina. (Dok. MSF)

Organisasi nirlaba Medecins Sans Frontieres (MSF) alias Doctors Without Border menyebut korban luka dan meninggal dunia akibat invasi Rusia ke Ukraina terus bertambah.

Suara.com - Organisasi nirlaba Medecins Sans Frontieres (MSF) alias Doctors Without Border menyebut korban luka dan meninggal dunia akibat invasi Rusia ke Ukraina terus bertambah setiap harinya.

Dalam keterangan yang diterima Suara.com, diketahui lebih dari 40 persen korban luka perang di kereta adalah orang tua dan anak-anak dengan luka ledakan, amputasi traumatis, pecahan peluru dan luka tembak.

Bahkan selama periode 31 Maret hingga 6 Juni 2022, MSF secara medis mengevakuasi 653 pasien dengan kereta api dari daerah yang terkena dampak perang di timur ke rumah sakit di bagian negara yang lebih aman. Dalam perjalanan 20 hingga 30 jam, perawat dan dokter memantau pasien dan memberikan perawatan agar mereka tetap stabil.

"Luka pasien kami dan cerita yang mereka sampaikan tidak diragukan lagi menunjukkan tingkat penderitaan yang mengejutkan akibat kekerasan tanpa pandang bulu yang ditimbulkan oleh perang ini terhadap warga sipil," kata Christopher Stokes, Koordinator Darurat MSF.

Baca Juga: Kremlin Sebut Pertemuan Jokowi dan Vladimir Putin Sangat Penting, Jadi Momen Perdamaian Ukraina?

Sebuah truk terlihat hancur dan terbakar di jembatan yang menghubungkan Severodoonetsk dan Lysychansk, Luhansk, Ukraina Timur pada 28 Mei 2022. (FOTO: The Moscow Times/TASS)
Sebuah truk terlihat hancur dan terbakar di jembatan yang menghubungkan Severodoonetsk dan Lysychansk, Luhansk, Ukraina Timur pada 28 Mei 2022. (FOTO: The Moscow Times/TASS)

"Banyak pasien di kereta MSF terluka oleh serangan militer yang menghantam daerah pemukiman sipil. Meskipun kita tidak dapat secara khusus menunjukkan niat untuk menargetkan warga sipil, keputusan untuk menggunakan persenjataan berat secara massal di daerah berpenduduk padat berarti bahwa warga sipil tak terhindarkan, dan karena itu secara sadar, terbunuh dan terluka," tambahnya lagi.

Dari catatan pasien, beberapa tema yang konsisten dan mengerikan yang muncul antara lain:

warga sipil tertembak saat mengungsi atau diserang saat mencoba meninggalkan zona perang;
pengeboman dan penembakan membabi buta telah membunuh dan melukai orang-orang yang tinggal dan berlindung di daerah pemukiman;
orang lanjut usia telah dianiaya, diserang secara langsung, dan status rentan mereka benar-benar diabaikan oleh pasukan penyerang; dan
jenis luka sering luas dan mengerikan dan tampaknya mempengaruhi semua, tanpa pandang bulu mempengaruhi orang-orang baik laki-laki atau perempuan, muda atau tua.

Orang-orang yang dirujuk di kereta sebagian besar adalah pasien rawat inap jangka panjang atau luka perang baru-baru ini yang membutuhkan perawatan pasca operasi setelah cedera traumatis. Dari lebih dari 600 pasien yang diangkut dan dirawat di kereta medis MSF selama dua bulan, 355 terluka akibat langsung dari perang.

Sebagian besar pasien ini menderita luka ledakan, dengan 11 persen pasien trauma terkait perang berusia di bawah 18 tahun, dan 30 persen lebih tua dari 60 tahun.

Baca Juga: Uni Eropa Berikan Status Kandidat "Pesan Solidaritas" Kepada Ukraina

"Saya sedang dalam perjalanan ke toilet ketika sebuah ledakan terjadi. Saya kehilangan kesadaran dan jatuh. Begitu saya sadar, wajah saya berlumuran darah kering. Saya mengalami patah lengan terbuka dan hidung saya juga patah ketika saya jatuh. Saya sendirian dan kesakitan berteriak minta tolong tetapi tidak ada yang mendengar saya. Kemudian, seorang sukarelawan menemukan saya dan menghabiskan dua hari mencoba memanggil ambulans yang bisa membawa saya ke rumah sakit," ujar seorang perempuan berusia 92 tahun dari Lyman, wilayah Donetsk.

Komentar