facebook

Waktu Sangat Berharga Saat Menangani Serangan Jantung, Inilah yang Perlu Dilakukan

Cesar Uji Tawakal | Rosiana Chozanah
Waktu Sangat Berharga Saat Menangani Serangan Jantung, Inilah yang Perlu Dilakukan
Ilustrasi Serangan Jantung/freepik/jcomp

Semakin pendek waktunya, maka semakin baik kondisinya setelah serangan jantung.

Suara.com - Penyakit jantung masih menjadi salah satu penyakit paling mematikan di dunia, termasuk Indonesia. Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar tahun 2018, rata-rata prevalensi penyakit jantung sebesar 1,5 persen pada tahun tersebut.

Tidak melulu berupa ketidaknyamanan di dada, serangan jantung dapat muncul secara berbeda pada wanita dan pria, termasuk pada orang dengan penyakit tertentu seperti diabetes.

Gejala serangan jantung meliputi:

  • Ketidaknyamanan dada, nyeri atau tekanan yang menjalar di rahang, punggung, atau bahu kiti.
  • Gangguan pencernaan atau mual yang buruk
  • Kelelahan ekstrem
  • Sesak napas
  • Merasa tidak sehat secara umum

"Pada dasarnya apa pun dari pusar ke atas. Tekanan terus-menerus harus meningkatkan kekhawatiran bahwa Anda harus menemui dokter," kata ahli jantung di Indiana University, Khadijah Breathett.

Baca Juga: Benarkah Lansia Dengan Penyakit Jantung Tak Boleh Booster Vaksin Covid-19 AstraZeneca?

Ilustrasi serangan jantung. [Envato]
Ilustrasi serangan jantung. [Envato]

Apa yang perlu dilakukan saat mengalami serangan jantung?

Bila mengalami gejala di atas, bahkan bila tidak yakin itu adalah serangan jantung, tetap perlu mengubungi ambulans dari rumah sakit terdekat.

"Jika merasa tidak enak badan, atau Anda mulai merasakan ketidaknyamanan dada, segera cari bantuan medis, karena semakin cepat mendapat perawatan, semakin baik," imbuh ahli jantung Grant Reed, dilansir CNET.

Indikator nomor satu kondisi pasien setelah serangan jantung adalah seberapa cepat ia mengenali gejalanya. Ada hubungan kuat antara saat pertama kali mengalami serangan jantung (ketika gejala mulai muncul) dengan seberapa cepat dokter membuka pembuluh darah yang tersumbat.

Jadi, semakin pendek waktunya, maka semakin baik kondisinya setelah serangan jantung.

Baca Juga: AirPods Pro 2 Sertakan Fitur Alat Bantu Dengar dan Pemantauan Jantung

Ketika pasien sampai di rumah sakit, dokter akan melakukan elektrokardiogram (EKG), yang akan menentukan diagnosis serangan jantung.

Minum aspirin jika memilikinya

Jika seseorang mengalami gejala serangan jantung, dan bisa mengakses aspirin, minumlah dosis penuh 325 miligram setelah memanggil ambulans. Bila hanya memiliki dosis anak-anak 81 miligram, minumlah empat butir.

Agar obat langsung masuk ke sistem tubuh, pasien disarankan untuk mengunyahnya daripada menelan. Sebab, saat mengalami serangan jantung plak di pembuluh darah menjadi tidak stabil dan pecah, membentuk gumpalan darah yang dapat menutup suplai ke arteri.

Meminum aspirin dapat membantu memecah sebagian dari bekuan darah tersebut.

Komentar