facebook

Hentikan Kebiasaan Tidur dengan TV Menyala, Bisa Meningkatkan Risiko Penyakit Kronis, Kok Bisa?

Cesar Uji Tawakal | Rosiana Chozanah
Hentikan Kebiasaan Tidur dengan TV Menyala, Bisa Meningkatkan Risiko Penyakit Kronis, Kok Bisa?
Ilustrasi tidur dengan tv menyala. (Stocksy)

Tidur dengan ambient lighting menyala sekecil apa pun berisiko mengidap diabetes, obesitas, dan hipertensi.

Suara.com - Tertidur ketika sedang menonton TV kemungkinan sudah menjadi kebiasaan banyak orang. Tapi tahukah bahwa kebiasaan tidur dengan TV masih menyala justru tidak baik untuk kesehatan?

Ilmuwan dari Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern meneliti dampak cahaya di lingkungan sekitar terhadap kesehatan serta kebiasaan tidur 552 orang berusia 63 hingga 84 tahun.

Studi menemukan bahwa peserta studi yang tidur dengan ambient lighting menyala sekecil apa pun lebih berisiko mengidap diabetes, obesitas, dan hipertensi, lapor New York Post.

Data menunjukkan 17,8 persen peserta penelitian yang tidur dengan adanya paparan cahaya menderita diabetes dibanding 9,8 persen mereka yang tidur dalam gelap gulita.

Baca Juga: Cegah Masalah Kesehatan Mata, Matikan TV dan Ponsel 2 Jam sebelum Tidur

Tak hanya itu, 40,7 persen peserta yang tidur dengan ambient lighting mengalami obesitas, sementara yang tidur dalam gelap hanya 26,7 persen.

Ilustrasi tidur dengan TV menyala (Shutterstock)

Ambient lighting merupakan pencahayaan umum yang dapat menerangi keseluruhan ruangan.

Menurut penelitian, resistensi insulin lebih mungkin terjadi di pagi hari setelah orang tidur di ruangan dengan pencahayaan redup, seperti yang dipancarkan oleh TV.

Resistensi insulin terjadi ketika sel-sel di otot, lemak dan hati tidak merespons insulin dengan baik. Umumnya kondisi ini dikaitkan dengan diabetes tipe 2, hipertensi dan penyakit kardiovaskular (jantung).

Peserta studi yang terpapar ambient lighting juga lebih mungkin terjaga dan tidur dini hari.

Baca Juga: Aktor TV Amerika Serikat Danny Bonaduce Idap Penyakit Misterius, Tiba-tiba Tidak Bisa Bicara dan Berjalan

"Kami tahu bahwa orang yang tidur larut malam cenderung berisiko lebih tinggi terkena gangguan kardiovaskular dan metabolisme," kata peneliti utama studi, Phyllis Zee.

Sebenarnya, ini tidak hanya berlaku untuk cahaya dari TV saja. tetapi juga dari smarthphone atau gadget lain yang tetap menyala selama seseorang tidur.

"Orang-orang harus menghindari atau meminimalkan jumlah cahaya yang mereka terima saat tidur," tandas Zee.

Komentar