facebook

Jangan Hukum Anak saat Tantrum, Ini 3 Cara Ajarkan Anak Ekspresikan Kemarahannya!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Jangan Hukum Anak saat Tantrum, Ini 3 Cara Ajarkan Anak Ekspresikan Kemarahannya!
Ilustrasi gambar menghadapi anak tantrum. (freepik)

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengajarkan anak mengekspresikan kemarahannya.

Suara.com - Anak-anak belum sepenuhnya mampu menggambarkan dan mengekspresikan emosinya dengan baik. Sering kali anak-anak agresif dan cenderung melakukan kekerasan.

Pada situasi ini, terkadang orangtua memiliki menegur atau menghukum mereka. Cara ini justru akan membuat mereka semakin agresif dari waktu ke waktu dan menahan emosinya.

Kemudian, anak-anak ini akan tumbuh dewasa dengan masalah hubungan dan trauma. Saat mereka marah, mereka mungkin akan mengekspresikannya melalui kekerasan fisik atau agresi.

Psikolog Dr Jazmine McCoy membahas masalah ini dalam postingan Instagram baru-baru ini. Ia mengatakan bahwa anak-anak sering berperilaku dengan cara tertentu untuk mengekspresikan kemarahannya karena 3 alasan.

Baca Juga: 3 Cara Mengolah Daun Tapak Dara untuk Mengobati Diabetes

  1. Mereka tidak tahu harus berkata dengan kalimat apa untuk mengekspresikannya.
  2. Mereka berpikir bahwa kata-kata mereka tidak membawa makna yang cukup untuk mengekspresikan diri sepenuhnya.
  3. Mereka bertindak berdasarkan dorongan fisik dan cenderung agresif.
Ilustrasi anak tantrum, anak marah (Pexels)
Ilustrasi anak tantrum, anak marah (Pexels)

Dr Jazmine McCoy lebih lanjut menambahkan bahwa sebagai orang tua, kita seharusnya tidak meminta anak-anak untuk tidak marah. Orangtua harus mengajari mereka cara mengekspresikan kemarahan yang benar dan sehat.

Berikut ini dilansir dari Hindustan Times, cara mengajarkan anak-anak mengekspresikan kemarahannya.

1. Ajarkan frasa yang tepat

Sejak balita, mulailah ajarkan anak dengan kata-kata yang sesuai dengan usianya untuk memenuhi kebutuhannya. Misalnya, Anda bisa mengajarkan mereka kata tidak, terima kasih, tolong, dan tidak suka.

Karena, kata-kata dasar itu sangat penting bagi anak-anak mengkomunikasikan kondisi maupun perasaannya.

Baca Juga: Peneliti Temukan Hidup Lajang Tingkatkan Risiko Kanker Perut, Kok Bisa?

2. Melepaskan amarah

Ada banyak cara sehat untuk melepaskan amarah terpendam yang bisa diajarkan kepada anak-anak. Anda bisa menyarankannya pergi jalan-jalan ke luar, berluar, menari atau mengambil napas dalam-dalam untuk melepaskan amarahnya.

3. Buku anak-anak

Penting bagi anak-anak untuk mengetahui bahwa kemarahan juga sehat. Perkenalkan mereka pada buku anak-anak yang mengandung emosi seperti itu dan bicarakan tentangnya.

Komentar