Tradisi Pernikahan Hantu di Cina Jadi Perdagangan Mayat, Bikin Ngeri

Silfa Humairah Utami
Tradisi Pernikahan Hantu di Cina Jadi Perdagangan Mayat, Bikin Ngeri
Pernikahan mayat di Cina. (Pixabay Erika Wittlieb)

Apa kepercayaan di Cina hingga pernikahan mayat bisa membuat pasangan bersama di alam baka?

Suara.com - Pasangan sejatinya ingin bersama sepanjang hayat, namun siapa sangka ada tradisi di Cina yang menikahkan mayat agar juga bahagia di alam baka .

Tradisi menikahkan orang-orang yang telah meninggal dunia dipercaya dapat membantu dua ruh saling terikat, hidup bahagia di alam baka, tradisi ini dikenal menahun sebagai ' Pernikahan Hantu'.

Betapapun zaman terus bergerak dan pemerintah Cina kerap menyusupkan paham sosialis komunis dalam sistem bermasyarakat penduduknya, tradisi Pernikahan Hantu tak bisa benar-benar tercerabut dari masyarakat Cina.

Di beberapa desa di Cina, tradisi ini bahkan masih diterapkan secara menyeluruh.

Dalam laporan ABC, ahli cerita rakyat dari Universitas Shanghai, Huang Jingchun menyebut tradisi ini masih dianggap lumrah oleh sebagian besar masyarakat Cina.

Selama bertahun-tahun, Huang melakukan penelitian di kawasan Dataran Tinggi Loess, Cina, menelaah tradisi yang tak dianggap tabu bagi masyarakat setempat.

''Tidak ada seorang pun penduduk yang menyembunyikan tradisi tentang pernikahan hantu. Ini bukan hal yang tabu bagi mereka,'' ujar Huang.

Di provinsi Hongdong dan Shanxi misalnya, nyaris semua sopir taksi pernah memiliki pengalaman turut mengatur Pernikahan Hantu atau bahkan sekadar menyaksikan ritual tradisi tersebut dihelat.

Di lapangan, Pernikahan Hantu kemudian tak hanya diperuntukkan bagi kedua jiwa yang telah tiada.

Praktik ini berkembang menjadi lebih rumit saat seseorang yang masih lajang dilegalkan berjodoh dengan mayat. Dan semua berawal dari gengsi perlombaan sebuah status sosial.

Ketika status 'telah menikah' dianggap mampu menaikkan derajat seseorang, di kawasan yang melegalkan Pernikahan Hantu, mayat berubah menjadi komoditas yang bisa diperdagangkan dan menghasilkan uang dalam jumlah besar.

Berubah menjelma praktik perdagangan manusia

Kian tahun, Cina dirundung masalah statistik ketidakseimbangan gender.

Laporan Biro Statistik Nasional Cina menyebut jumlah pria di Cina membengkak menjadi 32,66 juta lebih banyak ketimbang wanita pada akhir tahun 2017.

Di provinsi Shanxi, pria-pria yang melajang dan tak memiliki peluang untuk berjodoh dengan seorang wanita dianggap momok bagi banyak orang tua. Untuk mengatasi hal ini, Pernikahan Hantu dianggap sebagai solusi paling mujarab.

Dampak buruknya, ketika kabar mengenai gadis muda yang tengah sekarat di kota ini membuncah, puluhan keluarga bergegas memadati rumah sakit, bersiap untuk berperang di pasar lelang mayat.

Lebih mengherankan lagi, keluarga si wanita yang tengah sekarat, membolehkan lelang terjadi, berharap uang ketimbang kesembuhan anak gadis mereka.

''Yang lebih mengherankan, ketika perang lelang berakhir, dan keluarga si gadis telah bersepakat akan menyerahkan mayat pada pemenang lelang, gadis yang sekarat dan diharapkan kematiannya masih sanggup bertahan hidup,'' ungkap Wang Yong, seorang karyawan di sebuah rumah sakit di Shanxi, seperti dikutip Guideku.com dari ABC.

Di pasar lelang, mayat-mayat tersebut dihargai tinggi dari 1.000 Dollar hingga 8.300 Dollar atau setara Rp 14 juta hingga ratusan juta rupiah.

Berawal dari pernikahan hantu, perdagangan mayat kemudian menjelma bisnis gelap yang menjanjikan bagi sejumlah oknum.

Akibatnya, tercatat sekitar 12 kasus pembunuhan terkemuka di Cina yang dilatari transaksi perdagangan mayat untuk upacara Pernikahan Hantu.

Pada 2016, kepolisian setempat bahkan berhasil meringkus seorang pria bernama Ma Chonghua yang terbukti membunuh dua wanita yang mengidap keterbelakangan mental dan menjual mayat kedua gadis tersebut seharga 8.300 Dollar atau sekitar Rp 113 juta per mayat.

Hingga berita ini diturunkan, pemerintah Cina belum menelurkan sama sekali peraturan tegas yang melarang tradisi Pernikahan Hantu, bahkan transaksi perdagangan mayat.

Bagaimana menurut Anda tradisi pernikahan mayat agar bersama di alam baka ini? 

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS