4 Penyebab Pernikahan Hancur di Tahun ke-5

Ade Indra Kusuma | Vessy Dwirika Frizona
4 Penyebab Pernikahan Hancur di Tahun ke-5
Ilustrasi bercerai (Foto: shutterstock)

73 persen pernikahan kerap kandas pada tahun kelima.

Suara.com - 4 Penyebab Pernikahan Hancur di Tahun ke-5

Data statistik dari Blackdoctor, Rabu (12/6/2019) menunjukkan, 50 persen pernikahan pertama, 67 persen pernikahan kedua, dan 73 persen pernikahan ketiga lewat sebuah studi di Amerika Serikat kandas pada tahun kelima.

Pertanyaannya, mengapa pernikahan berakhir dengan perceraian pada tahun kelima?

Bagi Anda yang usia pernikahannya akan memasuki tahun kelima atau berada pada tahun kelima, wasdapalah terhadap berbagai tantangan dan masalah yang akan menerpa. Berikut 4 penyebab umum hancurnya pernikahan kandas pada tahun kelima.

Finansial

Ilustrasi lembar uang kertas rupiah. (Shutterstock)
Ilustrasi uang. (Shutterstock)

Pasangan yang sama-sama mandiri secara finansial dan masing-masing sibuk mengurus pekerjaan bisa memicu risiko cerai dalam rumah tangga. Perempuan menjadi lebih mandiri secara finansial. Ketika peran gender dalam rumah tangga itu runtuh, masing-masing gender menjadi lebih mandiri di kedua arena. Ketika masing-masing pasangan tidak lagi saling ketergantungan dan membutuhkan, maka ikatan pernikahan mudah diputus begitu saja.

Terlalu cepat menikah

4 Penyebab Pernikahan Hancur di Tahun ke-5 - 2

Euforia jatuh cinta membuat banyak orang terburu-buru melangkah ke jenjang pernikahan. Selama pernikahan itu mereka bagaikan pasangan yang dimabuk asmara. Namun sayangnya, euphoria itu tidak bertahan lama. Setelah lima tahun pernikahan, gejolak jatuh cinta hilang, masa bulan madu elesai. Sehingga salah satu bisa merasa hidup dengan orang asing. Itulah mengapa banyak yang mengatakan, “cinta sejati bisa menunggu”. Menunda pernikahan tidak akan menyakitkan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS