Di Bolivia, Festival Menari dengan Iblis Jadi Tradisi Jelang Paskah

Dany Garjito | Amertiya Saraswati
Di Bolivia, Festival Menari dengan Iblis Jadi Tradisi Jelang Paskah
Carnival de Oruro, Bolivia (Wikimedia Commons)

Ini makna di balik tarian bersama iblis di Bolivia.

Suara.com - Sebagai salah satu hari besar umat Kristen, perayaan Paskah biasanya identik dengan hal-hal yang bersifat keagamaan. Namun, lain halnya jika kamu mengintip festival bernama Carnival de Oruro yang ada di Bolivia ini.

Seperti namanya, festival ini dilakukan di kota bernama Oruro yang terletak di daerah pegunungan Bolivia.

Carnival de Ouro sendiri sudah lama ada dan menjadi tradisi setempat, bahkan sejak sebelum agama Kristen masuk ke sana.

Berabad-abad lalu, festival ini merupakan festival berbau paganisme yang menyertakan aneka macam kostum, iringan musik, dan tarian bersama karakter iblis.

Sebut saja sosok iblis Lucifer yang dikenal sebagai iblis terkuat. Kemudian ada pula sosok El Tio, iblis bawah tanah yang berperan sebagai penguasa logam dan mineral dalam bumi sekaligus pengawas pada penambang.

Carnival de Oruro, Bolivia (Wikimedia Commons)
Carnival de Oruro, Bolivia (Wikimedia Commons)

Dilansir Suara.com dari berbagai sumber, hal inilah yang membuat para penduduk Oruro merayakan festival menari bersama iblis tersebut.

Mengingat sebagian besar penduduk Oruro adalah penambang, festival ini merupakan cara untuk membuat iblis El Tio tidak marah saat mineral dan logam miliknya diambil.

Namun, seiring dengan pendudukan Spanyol dan masuknya agama Kristen, festival ini sempat mendapat pertentangan. Bahkan, festival ini sempat dilakukan diam-diam dengan menyembunyikan tokoh dewa-dewi Andes di balik kedok tokoh agama kristen.

Meski begitu, pada akhirnya agama Kristen pun mengizinkan agar tradisi ini dilangsungkan dalam bentuk 'kolaborasi' dengan hari besar keagamaan.

Hal ini dilakukan agar masyarakat setempat dapat lebih mudah menerima agama yang baru masuk ke dalam lingkungan mereka.

Carnival de Oruro, Bolivia (Wikimedia Commons)
Carnival de Oruro, Bolivia (Wikimedia Commons)

Sekarang, dalam Carnival de Oruro ini, wisatawan dapat melihat ribuan penari yang mengenakan kostum warna-warni berparade.

Selain itu, ada pula tokoh Archangel San Miguel yang diikuti tokoh-tokoh iblis dalam mitologi setempat.

Sementara, tokoh Lucifer sebagai iblis terkuat akan berusaha menggoda San Miguel dengan tariannya. Begitu pula dengan tokoh Tujuh Dosa Besar yang terdiri dari kesombongan, iri hati, kemurkaan, ketamakan, kerakusan, hawa nafsu, dan kemalasan.

Tokoh-tokoh ini pun nantinya akan 'berduel' di akhir festival, menunjukkan bagaimana San Miguel akhirnya berhasil mengalahkan iblis dan Tujuh Dosa Besar.

Saking meriah dan berwarna-warninya festival ini, maka tidak heran jika ada banyak wisatawan yang datang untuk menonton dari tahun ke tahun. Bahkan, Carnival de Oruro ini sudah masuk ke daftar Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity di UNESCO.

Berminat untuk menonton festival ini secara langsung?

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS