Komunitas BIM Buktikan Bahwa Belajar Itu Menyenangkan

Vania Rossa | Lilis Varwati
Komunitas BIM Buktikan Bahwa Belajar Itu Menyenangkan
Komunitas BIM (Belajar Itu Menyenangkan). (Instagram/@belajaritumenyenangkan)

Komunitas BIM juga mengampanyekan bahwa berbagi dengan sesama manusia juga adalah hal yang menyenangkan.

Suara.com - Kemampuan membaca dan menulis menjadi hal dasar dalam pendidikan. Tapi tingkatan pendidikan ternyata tidak menjamin kemampuan itu bisa dimiliki setiap anak. Dan Komunitas Belajar Itu Menyenangkan (BIM) menemukan bahwa ada sejumlah anak kelas 5 dan 6 SD di Desa Sukaraja, Kabupaten Bekasi, justru belum mampu baca tulis.

Prihatin dengan kondisi tersebut, Komunitas BIM yang memang fokus pada permasalahan sosial di wilayah Kabupaten Bekasi itu kerap mengajak anak-anak tersebut melakukan kegiatan belajar yang menyenangkan.

Menurut Ketua BIM Nofita Puji, persoalan sistem sekolah yang menjadi menyebab kemampuan murid-murid tersebut tidak seperti anak seusinya.

"Ada tiga anak kelas 5 dan 6 SD di kelas BIM yang belum bisa baca tulis. Mereka sebenarnya sekolah formal, tapi guru di sekolahnya itu ada masalah dengan kepala sekolah jadi kegiatan belajar mengajar nggak efektif," kata Nofita kepada Suara.com beberapa waktu.

Komunitas BIM (Belajar Itu Menyenangkan). (Instagram/@belajaritumenyenangkan)
Komunitas BIM (Belajar Itu Menyenangkan). (Instagram/@belajaritumenyenangkan)

Dengan mengajar anak-anak tersebut sambil bermain, BIM akhirnya berhasil menarik anak-anak tersebut agar bisa belajar baca tulis. Meski awalnya malu karena harus satu kelas dengan siswa kelas 1 SD.

"Kita nggak bisa kalau paksa mereka. Jadinya kita pakai pendekatan persuasif, kita ajak main dulu," jelas Nofita.

Tak hanya belajar, BIM juga ingin mengampanyekan bahwa berbagi dengan sesama manusia juga adalah hal yang menyenangkan. Menurut Nofita, transfer ilmu merupakan berbagi paling murah yang bisa dilakukan.

Komunitas BIM (Belajar Itu Menyenangkan). (Instagram/@belajaritumenyenangkan)
Komunitas BIM (Belajar Itu Menyenangkan). (Instagram/@belajaritumenyenangkan)

"Tapi nggak ada salahnya juga kalau memang sedang ada sedikit rezeki kita berbagi materil dengan sesama. Makanya di BIM, selain belajar, juga kita buat 'Sabu-sabu'," katanya.

Nofita menjelaskan, sabu-sabu merupakan singkatan dari satu bulan satu bungkus. Lewat donasi yang diberikan orang-orang, BIM membagikan nasi bungkus kepada kaum marjinal seperti pemulung, gelandangan, hingga tuna wisma.

Nofita ingin BIM bisa menjadi wadah bagi siapa pun yang ingin berbagi namun tidak memiliki waktu.

"Pada hakikatnya manusia makhluk sosial. Tapi terkadang niat berbagi dengan sesama terhalang kesibukan," katanya.

Komunitas BIM (Belajar Itu Menyenangkan). (Instagram/@belajaritumenyenangkan)
Komunitas BIM (Belajar Itu Menyenangkan). (Instagram/@belajaritumenyenangkan)

Ia menyadari, tak sedikit komunitas di daerah lain yang memiliki gerakan yang sama seperti BIM. Sayangnya Kabupaten Bekasi belum tersentuh sama sekali.

Menurutnya, perlu lebih banyak komunitas masuk ke daerah-daerah setidaknya untuk mendampingi masyarakat dalam mencari solusi peraoalan sosial.

"Kita nggak bisa terus-menerus mengandalkan atau menyalahkan pemerintah. Jadi lebih baik kita yang ikut bergerak membantu meski dengan hal-hal sederhana," tutur mahasiswa Universitas Mercu Buana tersebut.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS