Viral Pakai Topeng Ku Klux Klan ke Supermarket, Pria Ini Jadi Sorotan

Bimo Aria Fundrika
Viral Pakai Topeng Ku Klux Klan ke Supermarket, Pria Ini Jadi Sorotan
Pria Pakai Topeng Ku Klux Klan. (dok: Facebook/Tiam Tellez)

Pria itu terlihat berkeliaran di lorong supermarket Von di kota Santee, San Diego, AS.

Suara.com - Viral Pakai Topeng Ku Klux Klan ke Supermarket, Pria Ini Jadi Sorotan.

Setelah pemerintah di sejumlah negara mengimbau masyarakat untuk menggunakan masker saat pergi keluar rumah, banyak kejadian unik yang terjadi.

Baru-baru ini, seorang pria di Amerika Serikat pergi berbelanja bahan makanan sambil mengenakan semacam masker atau lebih tepatnya topeng Ku Klux Klan.

Dilansir dari New York Post, pria itu terlihat berkeliaran di lorong supermarket Von di kota Santee, San Diego County pada Sabtu lalu. Para penjaga toko berulang kali meminta pria itu untuk melepas topeng atau meninggalkan tempat itu.

Pria Pakai Topeng Ku Klux Klan. (dok: Facebook/Tiam Tellez)
Pria Pakai Topeng Ku Klux Klan. (dok: Facebook/Tiam Tellez)

Kemudian, salah seorang supervisor akhirnya mencoba mendekatinya di kasir dan memintanya lagi untuk melepas tudung atau pergi, kata juru bicara perusahaan Melissa Hill. Pria itu akhirnya melepas tudungnya, membeli barang-barangnya dan pergi.

“Di Vons, adalah lingkungan yang sopan, bermartabat, dan hormat adalah salah satu prioritas tertinggi kami, dan kami bekerja keras untuk menjaga setiap orang di toko kami mengikuti standar ini, termasuk pelanggan,” kata Hill.

Di Twitter sendiri, direktur regional Liga Anti-Pencemaran Nama Baik di San Diego, Tammy Gillies, sempat menuliskan, "San Diego is #NoPlaceForHate."

Walikota Santee John Minto dan warga mengatakan di media sosial bahwa tindakan pria itu tidak mewakili nilai-nilai kota yang memiliki hampir 60.000 penduduk.

"Terima kasih banyak untuk semua yang melangkah maju untuk dan mengurangi tindakan intoleran yang menyedihkan ini," kata Minto.

Kota ini telah mencoba selama bertahun-tahun untuk mengatasi sejarah insiden yang bermotivasi rasial yang menyebabkan nama panggilan seperti "Klantee" dan "Santucky."

"Begitu merepotkan dalam banyak hal ini masih terjadi di Santee di Vons," tulis warga Tiam Tellez di Facebook. "Menjijikkan!"

County Supervisor Dianne Jacobs juga mengutuk tindakan pembelanja itu.

"Gambar yang saya lihat sangat menjijikkan. Rasisme terang-terangan ini tidak memiliki tempat di Santee atau bagian mana pun dari San Diego County. Bukan siapa kita. Bukan itu yang kami perjuangkan dan tidak bisa ditoleransi," kata Dianne Jacobs dalam sebuah pernyataan.

Hill, perwakilan toko, mengatakan: "Ini adalah insiden yang mengganggu bagi rekan dan pelanggan kami, dan kami sedang meninjau dengan tim kami bagaimana cara terbaik menangani situasi yang tidak pantas seperti itu di masa depan."

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS