facebook

Sudah Vaksinasi Penuh? Pelancong Inggris Tak Perlu Lakukan Tes COVID-19 Saat Pulang

M. Reza Sulaiman
Sudah Vaksinasi Penuh? Pelancong Inggris Tak Perlu Lakukan Tes COVID-19 Saat Pulang
Ilustrasi Bendera Inggris (Pixabay)

Para pelancong dari Inggris yang sudah divaksinasi mendapat kemudahan dari pemerintah, terkait tes COVID-19.

Suara.com - Para pelancong dari Inggris yang sudah divaksinasi mendapat kemudahan dari pemerintah, terkait tes COVID-19.

Sebab, Inggris dalam waktu dekat akan mengeluarkan aturan bagi para pelancong Inggris yang divaksin akan dapat pergi berlibur paruh waktu bulan depan tanpa melakukan tes COVID-19 sekembalinya mereka.

Menteri Transportasi Grant Shapps mendukung untuk mengakhiri sistem pengujian tepat pada waktu liburan Februari bagi pelancong yang sudah divaksin dua kali, kata laporan itu.

Pengumuman tentang perubahan pedoman itu akan dilakukan pada 26 Januari, kata laporan itu.

Baca Juga: Tak Perlu Alat PCR Yang Mahal, BRIN Bikin RT-LAMP Alat Diagnonis Covid-19

Tes Covid-19 lewat napas. (Dok. Element/Envato)
Tes Covid-19 lewat napas. (Dok. Element/Envato)

Situasi pandemi COVID-19 saat ini, seperti dicatat laman Worldometer,com, memperlihatkan bahwa pada 15 Januari terdapat 81,713 kasus baru dan 287 kematian.

Jumlah keseluruhan kasus mencapai 15.147.120 dan jumlah keseluruhan kematian sebanyak 151,899. Dari total kasus itu, jumlah yang sembuh mencapai 11,299,374.

Sementara itu, layanan kesehatan Inggris mengatakan akan memperluas program vaksinasi booster atau vaksin penguat melawan COVID-19 untuk memasukkan anak berusia 16 dan 17 tahun mulai Senin.

Hingga saat ini, suntikan booster terbatas pada anak berusia 16 dan 17 tahun yang paling berisiko terkena virus corona.

"Lebih dari empat dari lima orang dewasa di Inggris telah divaksin booster, membantu melindungi mereka dari penyakit parah," kata menteri kesehatan Inggris Sajid Javid dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Para Ahli Mulai Merekomendasikan Masker N95 dan KN95, Bisakah Dipakai Berulang Kali?

"Kami sekarang memperluas program untuk anak berusia 16 dan 17 tahun sehingga mereka dapat menambah kekebalan mereka musim dingin ini untuk menjaga diri mereka sendiri dan teman-teman mereka agar aman dari COVID."

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar