Gereja Katolik di Italia Diguncang Skandal Pesta Seks

Reza Gunadha
Gereja Katolik di Italia Diguncang Skandal Pesta Seks

Beberapa pastor di gereja itu diduga menginisiasi pesta seks homoseksual.

Suara.com - Kesakralan hidup selibat para pastor gereja Katolik di Italia tengah dipertanyakan. Itu lantaran sejumlah pastor gereja terlibat kasus asusila, yang juga turut mengguncang Vatikan senbagai pusat gereja Katolik sedunia.

Seperti dilansir Usatoday, Kamis (9/3/2017), beberapa pastor di Italia diduga terlibat pesta seks, pembuatan video porno, dan prostitusi.

Kasus  itu seperti yang diduga dilakukan pastor lingkungan Gereja Santa maria degli Angeli, yang terletak di bagian selatan Kota Naples. Beberapa pastor di gereja itu disebut-sebut menginisiasi pesta seks homoseksual.

Bahkan, sejumlah pastor diklaim menggunakan fasilitas internet guna mencari pria yang bisa dibayar sebagai partnernya dalam pesta itu.

Baca Juga: Presiden Korea Selatan Dipecat, Dua Pendukungnya Tewas

Aksi asusila pastor itu terkuak ketika sepucuk surat yang ditulis orang tak dikenal disampaikan kepada kantor keuskupan setempat. Dalam "surat kaleng" tersebut, disebutkan seorang reverend (anggota pastor) bernama Mario D'Orlando, diduga terlibat aktif dalam pesta seks sejenis.

Berdasarkan surat itu, Uskup Besar Kota Naples Kardinal Crescenzio Sepe mengajukan gugatan terhadap D'Orlando. Namun, dalam persidangan pengurus gereja, sang pastor membantah seluruh tuduhan tersebut.

Sementara di Kota Padua, Reverend Andrea Contin (48) terancam dipecat setelah diduga terlibat aksi pesta seks di sebuah resor di Prancis.

Kekinian, Contin diberhentikan sementara dari tugas pelayanannya di San Lazzaro setelah tiga perempuan yang mengaku sebagai pacarnya mengadukan perbuatan tidak senonoh Contin kepada Usup Padua, Claudio Cipolla.

"Hal itu sungguh tak masuk akalku. Tapi, kasus itu juga menunjukkan perilaku pastor yang sama sekali tidak bisa diterima oleh Gereja Katolik ataupun sebagai manusia biasa," tutur Cipolla.

Baca Juga: Skandal E-KTP, Pakar: KPK Nggak Ada Takut-takutnya

Terkait kasus asusila itu, Cipolla mengakui Sri Paus Fransiskus sudah meneleponnya secara pribadi. Dalam sambungan telepon, Sri Paus meminta dirinya tetap kuat untuk menyelesaikan gejolak yang dibuat pastor bawahannya.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS