Presiden Vietnam Sahabat Jokowi Meninggal Dunia

Reza Gunadha
Presiden Vietnam Sahabat Jokowi Meninggal Dunia
Presiden Vietnam Tran Dai Quang saat menyambut kedatangan Presiden RI Joko Widodo di Hanoi, 11 September 2018. [Bullit Marquez/AFP]

Pekan lalu, saat menyambut Presiden Jokowi datang ke Hanoi, Quang tampak tidak bisa berdiri secara stabil.

Suara.com - Presiden Vietnam Tran Dai Quang yang merupakan sahabat Presiden RI Jokowi, meninggal dunia pada hari Jumat, 21 September 2018, dalam usia 61 tahun.

Mantan kepala kepolisian yang dikenal setia berkomitmen terhadap Komunisme tersebut dinyatakan meninggal dunia karena sakit.

Media-media Vietnam mengabarkan berita duka itu dengan cukup suram. Satu pembaca berita di stasiun televisi milik pemerintah, bahkan mengenakan pakaian berwarna gelap saat memberitakan hal tersebut pada sesi breaking news.

”Presiden meninggal dunia karena tertular virus langka. Presiden sudah menjalani pengobatan secar rutin selama satu tahun terakhir di Jepang,” kata Nguyen Quoc Trieu, Ketua Komite Perawat Kesehatan untuk para pemimpin negeri komunis tersebut seperti diberitakan Channel News Asia, Jumat (21/9/2018).

Tran Dai Quang baru menjabat sebagai Presiden Vietnam sejak April 2016. Sebelumnya, ia lebih dari empat dekade menjadi Menteri Keamanan Publik dan dikenal sebagai seorang anggota garis keras Partai Komunis.

Selain sebagai presiden, Quang juga menjabat anggota Politbiro PKV. Beberapa bulan terakhir, ia tampak kurus dan pucat saat tampik ke publik.

Bahkan, pekan lalu, saat menyambut Presiden Jokowi datang ke Hanoi, Quang tampak tidak bisa berdiri secara stabil.

Quang lahir pada tanggal 12 Oktober 1956 di provinsi Ninh Binh utara. Saat remaja, Quang sudah bergabung dengan akademi polisi dan melanjutkan belajar di Sekolah Tinggi Bahasa Asing di Hanoi.

Dia telah menjadi anggota partai komunis sejak tahun 1980. Sementara kiprahnya di Kementerian Keamanan Vietnam, sudah dimulai sejak tahun 1975. Dalam kementerian itu, Quang menjadi kepala dari polisi rahasia dan intelijen negara.

Sementara Carl Thayer, pengamat Vietnam, mengatakan wafatnya Quang tak bisa mengubah politik negara tersebut secara drastis.

”Tak bakal ada perubahan di Vietnam setelah meninggalnya Quang. Vietnam akan tetap menjadi komunis, dan mempertahankan pemerintahan yang stabil,” kata Thayer.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS