Jokowi Bantah Pulpennya Jadi Alat Bantu Komunikasi: Fitnah

Pebriansyah Ariefana
Jokowi Bantah Pulpennya Jadi Alat Bantu Komunikasi: Fitnah
Capres nomor urut 01 Joko Widodo dan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto berjabat tangan seusai mengikuti debat capres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

Jokowi pun menunjukkan pulpen canggih yang dimaksud itu.

Suara.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi membantah isu dirinya menggunakan earphone dan pulpen canggih untuk berkomunikasi dengan orang lain saat di atas panggung Debat Pilpres, Minggu (18/2/2019) malam kemarin. Jokowi merasa dirinya difitnah.

Jokowi pun menunjukkan pulpen canggih yang dimaksud itu. Dia meminta publik tidak menyebarkan isu yang berujung fitnah.

"Ada-ada saja. Itu fitnah. Fitnah seperti itu jangan diterusin-terusin. Ini pulpennya. Ya cek aja. Jadi nggak usah buat isu-isu yang fitnah begitulah," kata Jokowi saat kunjungan kerja ke Pandeglang, Banten, Senin (18/2/2019).

Sebelumnya, Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto - Sandiaga Uno curiga Jokowi mengenakan alat earphone atau juga bantu komunikasi jarak jauh dalam Debat Pilpres, Minggu (17/2/2019) malam. Jokowi juga sering mencet pulpen yang dia pegang dan memegang telinganya.

Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo - Sandiaga, Andre Rosiade meminta kepada Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo atau Jokowi - Maruf Amin, untuk segera klarifikasi soal isu penggunaan earpiece saat menjalankan debat kedua. Pasalnya dirinya tidak menginginkan isu tersebut malah menjadi fitnah untuk Jokowi.

Andre memahami ada isu yang beredar di media sosial soal gerak-gerik Jokowi seolah-olah sedang mendengarkan bocoran menggunakan wireless earphone dan pulpen sebagai pengendali. Di dalam media sosial beredar sebuah foto Jokowi pada saat debat menekan salah satu telinganya kemudian foto dirinya saat memegang pulpem pun beredar di media sosial.

"Kami membaca dan mengikuti viral di medsos ada tuduhan kepada Pak Jokowi menggunakan semacam pulpen yang dipencet-pencet, padahal nggak ada kertas. Terus ada foto Pak Jokowi memencet-mencet kupingnya. Jadi seolah Pak Jokowi pakai earphone. Kayak pakai alat two way talking," kata Andre, Senin siang

Melihat masifnya isu tersebut beredar di media sosial, Andre selaku pihak lawan tidak menginginkan isu itu malah jadi bola liar yang menyerang Jokowi nantinya. Dirinya tidak ingin kalau isu itu malah menjadi fitnah.

"BPN nggak ingin ini jadi fitnah ke Pak Jokowi. Saya sarankan TKN supaya segera mengklarifikasi ini, supaya tidak jadi fitnah dan isu liar. Masa incumbent pakai contekan," sambungnya.

Oleh karena itu Andre meminta kepada TKN untuk segera mengklarifikasi ada isu penggunaan earpiece oleh Jokowi pada saat debat. Meskipun sebagai kubu lawan, namun Andre tidak ingin juga melihat Jokowi diserang dengan isu tersebut.

"Sebelum ini jadi isu bola liar segera klarifikasilah Bawaslu, KPU dan TKN karena kami ingin ini tidak menjadi fitnah. Kami tidak ingin menari di atas penderitaan orang. Kami tidak ingin menari di atas isu ini. Biar ini nggak jadi fitnah," pungkasnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS