Limbah Mayat Korban Banjir Bandang Cemari Sumber Air Danau Sentani

Iwan Supriyatna
Limbah Mayat Korban Banjir Bandang Cemari Sumber Air Danau Sentani
Suasana pasca banjir bandang melanda wilayah Sentani, Jaya Pura, Papua, Senin (18/3). [ANTARA FOTO/Zabur Karuru]

Pencemaran air Danau Sentani karena banyak korban banjir bandang yang hanyut ke danau.

Suara.com - Masyarakat di Kampung Abar, Distrik Ebungfauw, Sentani Tengah, Kabupaten Jayapura, Papua mengeluhkan pencemaran air Danau Sentani karena banyak korban banjir bandang yang hanyut ke danau.

Kepala Suku Kampung Abar mengemukakan, sebagian bangkai korban yang tewas terhempas banjir bandang Sentani terbawa hingga ke danau sehingga membuat air danau tercemar dan menimbulkan bau tak sedap.

Selain korban manusia, sejumlah ternak peliharaan yang terbawa banjir bandang juga hanyut ke danau, akhirnya air danau tercemar dan warga Kampung Abar pun takut mengkonsumsi air tersebut.

"Jadi untuk sementara air danau tidak bisa dikonsumsi lagi seperti sebelumnya. Masyarakat terpaksa ke pantai Yahim untuk mencari air bersih," katanya.

Dia menjelaskan, masyarakat di Kampung Abar terpaksa membawa galon, dan ember lalu menggunakan speed boat selama 15 menit untuk menuju pantai Yahim guna membawa air di tangki air yang sudah disiapkan oleh pihak PDAM di Yahim.

"Masyarakat bawa ember dan galon untuk isi air disitu lalu angkut dengan speed boat ke kampung untuk digunakan," katanya.

Menurut dia, air danau sudah berubah warna dari jernih menjadi berwarna coklat seperti kopi susu. (Antara)

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS