Cek Fakta

CEK FAKTA: Hoaks Saksi Kubu Prabowo - Sandi di Maluku Dibunuh

Reza Gunadha
CEK FAKTA: Hoaks Saksi Kubu Prabowo - Sandi di Maluku Dibunuh
[Facebook]

Narasi yang dibangun oleh sejumlah warganet tentang pembunuhan saksi kubu Prabowo - Sandiaga tersebut tidak benar alias hoaks.

Suara.com - Beredar kabar salah satu saksi kubu Capres Cawapres nomor urut 2 Prabowo Subianto - Sandiaga Uno di PPK Kecamatan Amalatu, Kabupten Seram bagian Barat,Provinsi Maluku, tewas dibacok.

Informasi itu beredar di media-media sosial sejak Minggu (5/5) akhir pekan lalu.

Klaim yang diperiksa:

Sejumlah foto-foto disertai informasi di media sosial  menyebutkan, saksi kubu Prabowo - Sandiaga di Kecamatan Amalatu, bernama Ade Samsul Hehanussa, dibacok orang tak dikenal.

Foto-foto itu disertai narasi sebagai berikut:

Innalillahi wa inna ilaihi Rojiun. Telah meninggal dunia saudara kita Ade Samsul Hehanussa, Saksi PAS di PPK Amalatu, Maluku.

Tadi teman, saudara kita saksi PAS mati dibutuh di Latu, sore jam 16.00 WIT. Lehernya beliau di tebas hingga putus.

Ada pula unggahan yang sama dengan narasi berbeda:

Satu lagi Berita duka yang menyedihkan. Innalillahi wa inna ilaihi Rojiun. Telah meninggal dunia saudara kita Ade Samsul Hehanussa, Saksi PAS di PPK Amalatu, Maluku. Kemarin teman, saudara kita saksi PAS meninggal dibunuh di Latu. Lehernya beliau ditebas hingga putus.

[Facebook]
[Facebook]

Fakta:

Penelusuran Suara.com, korban pembacokan di Kecamatan Amalatu, Kabupaten SBB bukanlah Ade Samsul Hehanussa. Korban yang sebenarnya adalah bernama Syamsul Lussy, berusia 38 tahun.

Hal tersebut seperti diberitakan oleh Terasmaluku.com--jaringan Suara.com, dalam artikel berjudul Polda Maluku Sampaikan Sejumlah Fakta Kasus Pembacokan Warga Hualoy, Minggu (5/5/2019).

Dalam artikel itu, Kabid Humas Polda Maluku Kombes Muhammad Roem Ohoirat menjelaskan, pembunuhan itu bermula ketika Syamsul dan keluarga pergi dari Lastetu Negeri Kamariang ke Hualoy menggunakan perahu.

Mereka pergi memakai perahu karena terpaksa. Sebab, jalur darat tak aman lantaran terdapat ketegangan antara warga Hualoy dan Latu sejak Januari 2019.

Tapi di tengah perjalanan, perahu yang ditumpangi Syamsul serta keluarganya mogok hingga terdampar di perairan hutan Latu.

Saat itulah, massa mendatangi korban dan menganiayanya hingga tewas di depan istri dan anak-anaknya.

Dengan demikian, tidak benar bahwa korban pembacokan itu bernama Ade Samsul Hehanussa dan merupakan saksi kubu Prabowo – Sandiaga.

Sementara mengenai foto hasil bidik layar yang digunakan sejumlah orang untuk mengucapkan turut berbela sungkawa bukan pula Ade Samsul Hehanussa.

Foto itu adalah Bang Obing yang bernama asli Moh Sobir, warga Kemayoran, Jakarta Pusat. Berdasarkan akun Facebook teman-temannya, Bang Obing sempat dirawat di Rumah Sakit Hermina sebelum meninggal dunia. Dia meninggal karena sakit, bukan karena kasus pembunuhan.

[Facebook]
[Facebook]

Kesimpulan:

Dengan demikian, narasi yang dibangun oleh sejumlah warganet tersebut tidak benar alias hoaks. Tidak benar ada saksi capres pasangan Prabowo - Sandiaga dibunuh. Pembuat narasi sengaja memelintir dan menggabungkan informasi yang tidak berhubungan untuk membangun disinformasi alias hoaks.

*** 

Suara.com merupakan media terverifikasi yang bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com.

Cekfakta.com adalah kerja bersama media-media untuk memverifikasi berbagai informasi hoaks yang tersebar di masyarakat.

Jika anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Suara.com melalui Inbox Facebook dan media sosial kami lainnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS