Buat Heboh, Wanita Bercadar dan Berbaju Kabel di Bawaslu Diduga Linglung

Agung Sandy Lesmana | Yosea Arga Pramudita
Buat Heboh, Wanita Bercadar dan Berbaju Kabel di Bawaslu Diduga Linglung
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono. (Suara.com/Arga)

Saat ini, polisi masih menelusuri asal usul dari perempuan tersebut bercadar itu.

Suara.com - Polisi telah mengantongi identitas wanita bercadar yang dicurigai membawa bahan peledak saat kerusuhan 22 Mei di gedung Bawaslu. Dari hasil penelusuran polisi, perempuan tersebut berinsial DMR (32).

"Dia seorang ibu rumah tangga," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono saat dikonfirmasi wartawan, Kamis (23/5/2019).

Karena membuat geger, polisi pun sempat menginterogasi dan menggeledah isi tas yang dibawa perempuan bercadar tersebut. Dalam tas perempuan yang tinggal di kawaaan Pesanggrahan itu ditemukan, satu buku tafsir, satu Alquran kecil, satu air minum mineral dan satu botol obat.

Bentrokan antara massa dengan anggota Kepolisian di depan kantor Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5). [Suara.com/Arief Hermawan P]
Bentrokan antara massa dengan anggota Kepolisian di depan kantor Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5). [Suara.com/Arief Hermawan P]

Berdasar data yang dihimpun, DMR diduga mengalami sedikit gangguan akibat belajar tafsir. Saat ini, polisi masih menelusuri asal usul dari perempuan tersebut bercadar itu. 

"Sedang kami lakukan pendalaman," katanya.

Demonstran terlibat bentrok dengan polisi saat menggelar Aksi 22 Mei di depan gedung Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta, Rabu (22/5). [Suara.com/Muhaimin A Untung]
Demonstran terlibat bentrok dengan polisi saat menggelar Aksi 22 Mei di depan gedung Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta, Rabu (22/5). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

Diketahui, sosok DMR sempat membuat geger karena dicurigai membawa bahan peledak saat ikut demonstrasi berujung rusuh di gedung Bawaslu, Rabu (22/5/2019) malam.

Pasalnya, pantauan Suara.com, aparat melihat pada baju ibu tersebut tampak seperti kabel dan dicurigai bahan peledak.

"Ibu yang memakai baju hitam, coba lepas jaketnya bu, lepas bu," kata polisi memakai pelantang suara di atas mobil pengurai massa alias Raisa.

Namun, ibu itu bergeming. Ia terus berjalan sembari membuang-buang sesuatu ke jalanan.

"Ibu, berhenti bu, lepas jaketnya bu, lepas," teriak polisi.

Karena tak juga dituruti, sejumlah polisi diperintahkan untuk mengikuti ibu tersebut yang berjalan ke arah kantor Kementerian Kemaritiman RI.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS