Langit Jepang Ungu, Tagar #PrayForJapan Trending, Ini Penjelasannya

Arsito Hidayatullah | Rifan Aditya
Langit Jepang Ungu, Tagar #PrayForJapan Trending, Ini Penjelasannya
Warganet bagikan foto langit Jepang menjadi ungu dengan tagar #PrayForJapan. (twitter @aanjalieesam)

Warganet ramai-ramai bagikan foto langit Jepang yang menjadi ungu dengan tagar #PrayForJapan.

Suara.com - Warganet ramai-ramai bagikan foto langit Jepang yang menjadi ungu. Mereka juga menambahkan tagar #PrayForJapan di foto tersebut.

Sudah ada lebih dari 90 ribu cuitan yang memakai tagar #PrayForJapan hingga Sabtu (12/10/2019) siang. Tagar ini juga menduduki peringkat pertama daftar trending topic Twitter.

Berdasarkan penelusuran Suara.com, banyak cuitan yang menunjukkan langit di Jepang berwarna ungu dalam tagar tersebut. Warganet juga mendoakan keselamatan orang-orang di Jepang.

Misalnya, akun @_chaestheticc yang menulis, "Untuk semua orang di Jepang, semoga tetap aman dan kuat. Mari kita berdoa untuk Jepang dan keselamatan mereka."

Warganet bagikan foto langit Jepang menjadi ungu dengan tagar #PrayForJapan. (twitter @aanjalieesam)
Warganet bagikan foto langit Jepang menjadi ungu dengan tagar #PrayForJapan. (twitter @_chaestheticc )

Dia juga mengunggah dua foto yang memperlihatkan langit di Jepang menjadi ungu.

Mengapa langit di Jepang berubah jadi ungu dan beredar luas di media sosial?

Menurut Science Daily, fenomena langit menjadi berwarna ungu disebut scattering yang terjadi ketika molekul dan partikel kecil di atmosfer mempengaruhi arah cahaya yang menyebabkan cahaya tersebar.

Panjang gelombang cahaya dan ukuran partikel menentukan warna langit. Fenomena ini bisa terjadi sebelum atau sesudah badai menerjang.

Warganet lain menyebut, meskipun langit berwarna ungu dan merah muda terlihat indah tapi badai akan menerjang Jepang. "Keheningan sebelum badai. Ini adalah kegilaan. Kegilaan yang indah akan menyerang Jepang," tulis @ohxxjen.

Langit di Jepang berwarna ungu pertanda badai (twitter @ohxxjen)
Langit di Jepang berwarna ungu pertanda badai (twitter @ohxxjen)

Dilansir dari Straitstimes, warga Jepang diperingatkan untuk bersiap menghadapi Topan Hagibis yang terlihat di selatan Tokyo pada Jumat pagi.

Kecepatan angin Topan Hagibis ini bisa mencapai 252 km/jam. Hagibis sendiri dalam bahasa Filipina Tagalog berarti "kecepatan".

"Topan Hagibis dapat melampaui rekor curah hujan dan angin yang pernah ada," kata seorang pejabat di Badan Meteorologi Jepang. Ahli memperkirakan Topan Hagibis akan menghantam Jepang bagian tengah atau timur di sekitar Tokyo pada hari Sabtu.

Perdana Menteri Shinzo Abe meminta kabinetnya untuk mengambil semua langkah untuk mempersiapkan kemungkinan bencana. Para pejabat di Prefektur Chiba yang dilanda angin topan Faxai sebulan lalu, juga telah mengatakan kepada warganya untuk menyiapkan pasokan makanan dan air hingga tiga hari.

Lebih dari 1.000 penerbangan telah dibatalkan dan fasilitas kereta api dihentikan sejak Jumat sore.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS