Dari Banjir sampai Formula E, PSI: Anies Makin Terpuruk

Dany Garjito | Husna Rahmayunita
Dari Banjir sampai Formula E, PSI: Anies Makin Terpuruk
Ilustrasi Anies Baswedan. (Suara.com/Iqbal Asaputro)

"Apa lagi yang dibanggakan @aniesbaswedan? Anies makin terpuruk," tulis Guntur Romli.

Suara.com - Politikus Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Mohamad Guntur Romli menilai kinerja Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan semakin terpuruk.

Terlebih setelah Anies menunda penyelenggaraan ajang balap mobil listrik atau Formula E untuk mengantisipasi wabah virus corona Covid-19. Padahal sebelumnya, Anies bersikeras menyelenggarakan ajang tersebut pada Juni 2020 mendatang.

Guntur Romli menuntut transparansi di balik penyelenggaraan ajang Formula E karena menduga ada konspirasi yang erat kaitannya dengan kemenangan Anies di Pilkada DKI 2017. Bahkan konspirasi tersebut sudah tercium sebelum merebaknya wabah virus corona.

Hal itu disampakan Guntur Romli melalui cuitan di akun Twitter pribadinya @GunRomli.

"Setelah Formula E dibatalkan? Audit penggunaan dananya, audit pengrusakan Cagar Budaya Monas, penebangan pohon-pohon, keterlibatan pengusaha-pengusaha yang dekat dengan @aniesbaswedan yang bisa diduga sebagai terima kasih menang pilkada DKI. Formula E sudah bau busuk sebelum Virus Corona," tulis Guntur Romli seperti dikutip Suara.com, Rabu (Kamis 12/3/2020).

Guntur Romli sebut kinerja Anies makin terpuruk. (Twitter/@GunRomli)
Guntur Romli sebut kinerja Anies makin terpuruk. (Twitter/@GunRomli)

Lebih lanjut dalam cuitan selanjutnya, Guntur Romli mengatakan tak hanya ajang Formula E, proyek unggulan Anies lainnya juga gagal dilaksanakan sehingga tak layak dibanggakan. Salah satunya soal program normalisasi sebagai upaya penanggulangan banjir yang disebut-sebut sebagai proyek bohong.

Melihat kenyataan sedemikian rupa, dia pun menyebut kinerja Anies kekinian makin memburuk.

"Banjir berjilid-jilid, anak buah mundur teratur, Rumah DP Rp 0 terendus korupsi, naturalisasi hanya ngapusi, Formula E ditunda, apa lagi yang dibanggakan @aniesbaswedan? Anies makin terpuruk!," imbuhnya.

Kontan saja, asumsi Guntur Romli tersebut menuai respons warganet yang memberikan respons pro dan kontra.

Guntur Romli sebut kinerja Anies makin terpuruk. (Twitter/@GunRomli)
Guntur Romli sebut kinerja Anies makin terpuruk. (Twitter/@GunRomli)

Anies Baswedan Resmi Tunda Formula E

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan resmi menunda penyelenggaraan ajang balap mobil listrik atau Formula E. Alasannya, karena wabah virus corona atau Covid-19 masih terus menyebar di ibu kota.

Penundaan ini tertuang dalam surat nomor 117/-1.857.73 yang ditandangani oleh Anies. Surat ini ditunjukan kepada organizing commitee atau penyelenggaran Formula E, yakni PT Jakarta Propertindo (Jakpro).

Surat ini ditulis pada tanggal 9 Maret 2020. Dalam pernyataan tertulisnya Anies menyebut pertimbangan utama penundaan karena perkembangan virus corona di Jakarta yang diketahui semakin mengkhawatirkan.

"Mencermati perkembangan COVID-19 di berbagai belahan dunia khususnya di Jakarta, maka penyelenggaraan Formula E yang semula dijadwalkan pada bulan Juni 2020 agar ditunda pelaksanaannya," ujar Anies dalam suratnya yang dikutip Suara.com, Rabu (11/3).

Meski demikian, Anies tidak memberitahukan sampai kapan penundaan dilakuakan. Sejauh ini belum ada pernyataan lebih rinci dari pihak Pemprov atau Jakpro mengenai nasib Jakarta sebagai tuan rumah Formula E.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS