Cerita Milenial Saat Pertama Kali Rayakan Paskah Online Gara-gara Corona

Dwi Bowo Raharjo | Stephanus Aranditio
Cerita Milenial Saat Pertama Kali Rayakan Paskah Online Gara-gara Corona
Tim Dokumentasi Katedral Gelar Misa Online Saat Corona. (istimewa)

"Jujur, misa online rasanya aneh saja, rasanya enggak benar-benar kayak doa di Gereja."

Suara.com - Sejak diumumkan masuk ke Indonesia, virus corona telah membuat banyak orang membatasi aktivitas termasuk untuk urusan paling pribadi yakni ibadah. Bagi Cerita Milenial Saat Pertama Kali Rayakan Paskah Online Gegara Corona Hari Raya Paskah tahun ini terasa sangat berbeda.

Presiden Joko Widodo atau Jokowi telah mengimbau seluruh tempat ibadah untuk membatasi kegiatan, semua gereja langsung menyiapkan layanan Sakramen Ekaristi secara virtual, khususnya untuk merayakan Tri Hari Suci Paskah.

Salah satu juru kamera di Gereja Katedral, Jakarta Pusat, Bryan Melvin mengatakan dirinya bersama tim dokumentasi gereja langsung menyiapkan beberapa alat untuk menyiarkan ibadah melalui live streaming, baginya tidak ada seorang pun umat yang menginginkan hal ini terjadi.

"Aku terharu, biasanya banyak umat, ramai gitu kita bisa lihat. Yang kerasa lebih ke atmosfernya. Nah, ini rasanya seperti taping di studio pak. Dibalik layar tugas misa online ini banyak yang kasih kami semangat dan apresiasi," kata Bryan kepada Suara.com.

Salah satu umat Katolik di Yogyakarta, Nyoman Bhayu bercerita meski sedih tak bisa ke Gereja di saat Paskah, ia mensyukuri dengan misa online dia bisa misa dipimpin oleh Kardinal Ignatius Suharyo lewat saluran yang disiarkan Bryan.

"Tetap bahagia dan semangat karena masih bisa diberikan berkat untuk ikut ekaristi walaupun secara online. Seneng ekaristi di pimpin Bapa Kardinal langsung," kata Bhayu.

Beda cerita dengan Helena, salah satu umat Katolik di Pekanbaru, Riau. Dirinya yang biasa berdoa di gereja saat paskah merasa canggung dengan laptop di depannya.

"Jujur, misa online rasanya aneh saja, rasanya enggak benar-benar kayak doa di Gereja, apalagi di saat komuni batin, cukup bingung, tapi tetap sakral," ucap Helena.

Sharon Margriet, salah satu jemaat gereja di Jakarta mengakui memang Paskah tahun ini sedikit menyedihkan dengan biasanya, namun di sisi lain ini membuktikan bahwa gereja itu sebenarnya ada di dalam diri sendiri, dan setelah ini Tuhan akan memberikan hal yang lebih baik.

"Kami tau, the world is not going to get better, but His sacrifice on the Cross has given us hope and by that, we shall walk further and stronger," kata Sharon.

Kardinal Ignatius Suharyo sendiri dalam homili di misa Kamis Putih mengatakan ada satu pesan tersembunyi di balik pandemi corona ini, bahwa upacara bukanlah yang paling penting, tapi yang paling penting adalah melaksanakan pesan yang dipesankan oleh upacara itu.

"Melakukan apa yang dilakukan oleh Yesus sebagaimana dinyatakan pada awal Injil yang dibacakan hari ini; 'mengasihi sampai akhir, mengasihi sampai sehabis-habisnya'," ucap Kardinal Suharyo, di misa Kamis Putih (9/4/2020).

Paus Fransiskus dari Vatikan juga berpesan bahwa pandemi virus corona ini adalah kesempatan bagi manusia untuk kembali merenung diri atas apa yang sudah kita lakukan terhadap alam.

"Kita tak merespon pada bencana-bencana kecil. Siapa yang berbicara tentang kebakaran hutan di Australia aau ingat bahwa 18 bulan lalu sebuah perahu bisa menyeberangi Kutub Utara karena gletser sudah mencair? Siapa yang kini bicara soal banjir?. Saya tak tahu apakah ini cara alam membalas dendam atau tidak, tetapi ini jelas adalah reaksi alam," kata Paus Fransiskus dalam wawancara dengan The Tablet and Commonwealth.

Dalam wawancara itu Paus Fransiskus juga mewanti-wanti agar dunia tidak mengikuti para politikus yang mendengungkan narasi populis yang mirip dengan Hitler di Jerman pada 1933 dan para pemimpin yang terlalu mengutamakan perekonomian.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS