Singgung Soal Mafia Peradilan, DPR Minta KPK Kembangkan Kasus Nurhadi

Bangun Santoso | Novian Ardiansyah
Singgung Soal Mafia Peradilan, DPR Minta KPK Kembangkan Kasus Nurhadi
Anggota Komisi III DPR Arsul Sani. (Ria Rizki/Suara.com).

Nurhadi dan menantunya baru saja ditangkap KPK pada Senin malam usai cukup lama menjadi buronan

Suara.com - Anggota Komisi III DPR Arsul Sani meminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus menyidik lebih jauh kasus yang kini dihadapi eks sekretaris Mahkamah Agung (MA), Nurhadi. Menurutnya, kasus Nurhadi bisa menjadi gerbang untuk membuktikan ada tidaknya mafia di peradilan.

Hal itu diminta Arsul usai KPK berhasil menangkap Nurhadi, setelah lama menjadi buronan. Ia berujar, KPK perlu mengembangkan kasus sehingga tidak hanya berhenti kepada kasus yang menyebabkan Nurhadi menjadi tersangka.

"Kasus yang saat ini disidik hendaknya menjadi pintu masuk untuk menyelidiki kasus-kasus suap di dunia peradilan yang selama ini dipersepsikan masyarakat sebagai praktik mafia peradilan. Meski bisa jadi istilah mafia ini tidak pas karena masih harus dibuktikan lebih lanjut," ujar Arsul dalam keterangannya, Selasa (2/6/2020).

Sebelumnya, Arsul menilai keberhasilan KPK menangkap Nurhadi perlu diapreisasi. Mengingat Nurhadi yang dikesankan sebagai orang kuat dan tidak tersentuh hukum.

"KPK perlu kita acungi jempol atas kerja penangkapan ini, karena kasus Nurhadi ini termasuk kasus high profile karena yang bersangkutan dipersepsikan sebagai orang kuat yang sulit disentuh penegak hukum terutama sewaktu masih menjadi pejabat utama MA RI," ujar Arsul.

Diketahui, setelah lama diburu karena buron, KPK akhirnya berhasil meringkus eks Sekretaris Mahkamah Agung, Nurhadi dan menantunya, Rezky Heribiyono di kawasan Jakarta Selatan, Senin (1/6/2020) malam.

Penangkapan dua buronan kasus dalam kasus suap dan gratifikasi perkara di Mahkamah Agung tahun 2011-2016 itu dibenarkan oleh Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango.

"Tadi usai maghrib saya diminta teman-teman satgas penyidik untuk ke kantor, berdiskusi rencana penangkapan. Terima kasih dan penghargaan kepada rekan-rekan penyidik dan unit terkait lainnya yang terus bekerja sampai berhasil menangkap NHD (Nurhadi) dan menantunya, RH (Rezky Herbiyono)," kata Nawawi saat dihubungi wartawan.

Nawawi menyebut keduanya ditangkap di sebuah rumah di kawasan Jaksel. Namun, Nawawi tak menjelaskan apakah rumah yang menjadi lokasi penangkapan itu adalah milik Nurhadi atau bukan.

"Ini membuktikan bahwa selama ini KPK terus bekerja. Lokasi pada sebuah rumah di bilangan Jaksel," ujar Nawawi.

Diketahui, Nurhadi dan menantunya Rezky Herbiyono telah ditetapkan sebagai tersangka lantaran diduga menerima suap dan gratifikasi dengan total Rp 46 miliar.

Mertua dan menantu itu diduga menerima uang dari dua pengurusan perkara perdata di MA. Namun sejak ditetapkan tersangka, keduanya menghilang dan menjadi buronan KPK.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS