Studi: Orang yang Memiliki Postur Tinggi Lebih RentanTertular Covid-19

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Studi: Orang yang Memiliki Postur Tinggi Lebih RentanTertular Covid-19
Ilustrasi Tinggi Badan Laki-Laki. (Shutterstock)

Menurut hasil survei tim peneliti dari University of Manchester dan Open University.

Suara.com - Hasil survei terbaru dari sebuah Universitas di Inggris mengemukakan bahwa orang yang tingginya lebih dari enam kaki (1,8 meter), dua kali lebih rentan didiagnosis Covid-19.

Menyadur The Telegraph, sebuah tim peneliti internasional, termasuk para ahli dari University of Manchester dan Open University, mensurvei 2.000 orang di Inggris dan Amerika Serikat untuk melihat apakah atribut pribadi, pekerjaan dan praktik hidup dapat memengaruhi penularan Covid-19.

Tim tersebut menemukan orang yang memiliki tinggi badan lebih dari 1,8 meter berisiko lebih tinggi, yang menurut para ilmuwan menunjukkan virus corona ditularkan melalui udara.

Aerosol dapat berkumpul di area yang memiliki saluran udara yang buruk dan terbawa oleh aliran.

Droplets atau tetesan memiliki ukuran lebih besar dari aerosol dan diperkirakan menempuh jarak yang relatif pendek dan jatuh dengan cepat dari udara.

Ilustrasi seorang perempuan berkacamata mengenakan masker. [Shutterstock]
Ilustrasi seorang perempuan berkacamata mengenakan masker. [Shutterstock]

"Hasil survei ini dalam hal hubungan antara tinggi badan dan diagnosis menunjukkan bahwa penularan tetesan ke bawah bukan satu-satunya mekanisme transmisi dan transmisi aerosol dimungkinkan," jelas Profesor Evan Kontopantelis, dari University of Manchester.

"Ini telah disarankan oleh penelitian lain, tetapi metode konfirmasi kami adalah novel.

"Meskipun jaga jarak sosial masih penting, karena penularan oleh tetesan masih mungkin terjadi, itu menunjukkan bahwa pemakaian masker mungkin sama - jika tidak lebih - efektif untuk pencegahan. Tetapi juga, pemurnian udara di ruangan harus dieksplorasi lebih lanjut." ujar Prf Evan.

Survei ini juga menemukan bahwa menggunakan dapur atau akomodasi bersama juga merupakan faktor yang signifikan, baik di AS dan Inggris, tetapi terutama di AS di mana kemungkinan terkena virus 3,5 kali lebih tinggi. Di Inggris mereka 1,7 kali lebih tinggi.

Orang-orang dengan gelar ilmu pengetahuan alam di Inggris juga sedikit lebih mungkin untuk terkena penyakit ini.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS