alexametrics

Bamsoet di Sidang Tahuna MPR: Dampak Ekonomi Akibat Corona Buruk Sekali

Agung Sandy Lesmana | Ria Rizki Nirmala Sari
Bamsoet di Sidang Tahuna MPR: Dampak Ekonomi Akibat Corona Buruk Sekali
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo atau Bamsoet menyampaikan pidato di sidang tahunan, Jumat (14/8/2020). (Suara.com/Ria Rizki)

"...Pemulihannya akan lambat dan krisis akan memiliki dampak yang bertahan lama, secara tidak proporsional mempengaruhi golongan masyarakat yang paling rentan."

Suara.com - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) mengatakan pandemi virus Corona (Covid-19) tidak hanya berdampak kepada kesehatan masyarakat, akan tetapi juga menghantam perekonomian negara.

Dengan begitu, ia meminta seluruh pihak bergotong royong mendorong kebijakan pemerintah untuk meningkatkan perekonomian.

Bamsoet mengungkapkan perekonomian Indonesia sempat menanggul beban berat pada periode Maret sampai pertengahan Agustus 2020. Menurut data Badan Pusat Statistik, pertumbuhan ekonomi Indonesia triwulan II-2020 minus 5,32 persen dibanding triwulan II-2019.

Hal tersebut disampaikan Bamsoet dalam pidatonya di acara Sidang Tahunan MPR RI dan Sidang Bersama DPR-DPD RI 2020 di Kompleks Parlemen, Jumat (14/8/2020).

Baca Juga: Krisis Akibat Covid-19, Jokowi : Kesiap-siagaan dan Kecepatan Kita Diuji

"Dampak ekonomi akibat virus corona sangat buruk sekali. Pemulihannya akan lambat dan krisis akan memiliki dampak yang bertahan lama, secara tidak proporsional mempengaruhi golongan masyarakat yang paling rentan," kata Bamsoet.

Memburuknya perekonomian tidak hanya terjadi di Indonesia, tetapi juga pertumbuhan ekonomi global yang  merosot tajam karena terganggunya aktivitas perekonomian akibat pandemi Covid-19.

Menurut Bank Dunia melansir apabila resesi sudah hampir pasti terjadi di seluruh wilayah ekonomi dunia. Lalu, neraca perdagangan akan menjadi minus dan berimbas langsung pada cadangan devisa.

Kalau dalam praktiknya, dapak resesi terhadap sebuah negara adalah meningkatnya pengangguran, anjloknya pendapatan, meningkatnya angka kemiskinan, merosotnya harga aset seperti pasar saham atau properti, melebarnya angka ketimpangan, tingginya utang pemerintah bersamaan dengan penerimaan pajak yang anjlok, serta produksi yang hilang secara permanen, dan bisnis gulung tikar.

Dengan begitu, Bamsoet mengajak seluruh pihak untuk bergotong royong mendukung kebijakan pemerintah yang berusaha membangkitkan perekonomian negara terutama dalam sektor riil.

Baca Juga: Ketua DPR: Sudah Saatnya Produk Hukum Peninggalan Kolonial Diganti

"Seperti memberikan kemudahan permodalan bagi pelaku usaha baik kecil maupun besar, mendorong pemerintah dapat menahan laju penurunan ekonomi dengan meningkatkan penyaluran bantuan sosial dan stimulus bagi dunia usaha," ujarnya.

Komentar