Meski Tidak Keluar Rumah, Warga Berpotensi Tertular Corona, Ini Penyebabnya

Bangun Santoso | Novian Ardiansyah
Meski Tidak Keluar Rumah, Warga Berpotensi Tertular Corona, Ini Penyebabnya
Kepala Satgas Nasional Penanganan Covid-19 sekaligus Kepala BNPB, Letjen Doni Monardo. (tangkap layar/istimewa)

Di Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta terdapat pasien Covid-19 meski mereka sudah mengisolasikan diri

Suara.com - Kepala Satgas Nasional Penanganan Covid-19 sekaligus Kepala BNPB, Letjen Doni Monardo meminta masyarakat tingkatkan kewaspadaan terhadap risiko penularan Covid-19, sekalipun mereka hanya berdiam diri di rumah tanpa ada aktivitas di luar ruang.

Sebab mengacu data pasien di Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta terdapat pasien positif Covid-19 yang ikut terpapar meski mereka sudah mengisolasikan diri dari aktivitas di luar rumah.

"Data dari pasien Wisma Atlet beberapa Minggu lalu dilakukan survei, terdapat 7 persen mereka yang dirawat adalah orang yang tidak keluar rumah. Jadi bagi mereka yang tetap di rumah pun tetap waspada harus hati-hati," kata Doni dalam paparannya di Komisi VIII DPR, Selasa (22/9/2020).

Doni mengatakan kemungkinkan besar terjadinya penularan mereka yang berada di rumah saja lantaran masih adanya salah satu anggota keluarga yang beaktivitas di luar. Anggota keluarga itu yang kemudian menjadi pembawa atau carier dari Covid-19 ke dalam rumah sehingga terjadi transmisi ke anggota keluarga lainnya.

Baca Juga: Ada ASN Positif Covid-19, Kantor Gubernur Jambi Ditutup Tiga Hari

"Karena apabila ada anggota keluarga yang sering keluar rumah dan kembali ke rumah tidak memperhatikan protokol kesehatan di rumah maka bisa menulari saudaranya yang lain," ujar Doni.

Atas dasar itu, Doni meminta agar ada pemisahan antara anggota keluarga yang berdiam di rumah dengan mereka yang masih harus bekerja keluar demi meminimalisir penularan. Terlebih bagi anggota keluarga yang memiliki penyakit penyerta.

"Ini lah yang harus tetap kita ingatkan kepada masyarakat bahwa kelompok komorbid harus dipisahkan dari yang bekerja yang bisa saja terpapar Covid-19 tetapi tidak mengalami gejala apa-apa," kata Doni.

Sebelumnya, diakui Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 dr Reisa Broto Asmoro bahwa penambahan kasus positif bertambah secara signifikan. Infeksi baru kembali tembus lebih dari 4 ribu saat dilaporkan Senin (21/9). Sehingga secara akumulatif, total kasus Covid-19 di Indonesia menjadi 248.852 kasus.

"Penambahan yang signifikan yaitu sebanyak 4.176 kasus," ujar Reisa dalam jumpa pers di Kantor Presiden, Senin (21/9/2020).

Baca Juga: Bandel! Kafe dan Tempat Karaoke di Kota Tegal Langgar Protokol Kesehatan

Kemudian, kata Reisa, jumlah kasus aktif atau pasien yang masih menjalani isolasi mencapai 58.378 orang. Jumlah tersebut mengalami kenaikan 582 kasus aktif dibanding Minggu, 20 September 2020.

Tak hanya itu, Reisa mengatakan angka kasus aktif dan konfirmasi merupakan salah satu hasil dari meningkatnya upaya pelacakan atau tracing dan pemeriksaan seiring dengan upaya pemerintah yang terus meningkatkan kemampuan 3T yakni testing, tracing dan treatment.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS