alexametrics

Begini Impian Jokowi Setelah Jembatan Teluk Kendari Kelar Dibangun

Agung Sandy Lesmana | Ummi Hadyah Saleh
Begini Impian Jokowi Setelah Jembatan Teluk Kendari Kelar Dibangun
Presiden Jokowi tiba di Pangkalan TNI AU Haluoleo, Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, Kamis (22/10/2020) / Foto : Sekretariat Presiden

"Kelancaran dan koneksivitas dan akses ini akan membuat mobilitas barang dan jasa, mobilitas manusia akan menjadi semakin efisien..."

Suara.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut, Jembatan Teluk Kendari yang baru diresmikan akan membuat mobilitas barang, jasa dan manusia semakin efisien. Bahkan kata Jokowi dapat meningkatkan daya saing di Kota Kendari.

"Kelancaran dan koneksivitas dan akses ini akan membuat mobilitas barang dan jasa, mobilitas manusia akan menjadi semakin efisien. Dengan demikian daya saing akan semakin meningkat sehingga Sulawesi Tenggara khususnya Kota Kendari menjadi semakin menarik untuk pengembangan usaha usaha baru," kata Jokowi, saat meresmikan Jembatan Teluk Kendari, Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara, Kamis (22/10/2020).

Tak hanya itu, Kepala Negara menyebut pembangunan Jembatan Teluk Kendari dibangun untuk mendukung pengembangan Kawasan Konawe dan Pelabuhan Bungutuko yang akan dikembangkan sebagai kawasan industri dan kawasan kawasan permukiman baru.

Sehingga kata Jokowi, memunculkan sentra-sentra pertumbuhan ekonomi yang baru di Kendari dan di provinsi Sulawesi Tenggara.

Baca Juga: Setara 8 Kali Pulau Bali, 4,4 Juta Hektar Lahan Terbakar Era Rezim Jokowi

Jokowi mengaku di berbagai kesempatan, kerap menyampaikan bahwa infrastruktur yang dibangun baik jembatan, tol, bandara maupun pelabuhan, harus memiliki nilai tambah, yakni terintegrasi dengan kawasan pertanian,  perkebunan dan industri yang sudah ada.

"Sehingga betul-betul memberikan daya angkut kepada produktivitas dan dan juga memunculkan sentra-sentra ekonomi pertumbuhan ekonomi baru yang tentu saja kita harapkan dapat memunculkan lapangan pekerjaan yang lebih banyak," tuturnya.

Lebih lanjut, Jokowi melihat Jembatan Teluk Kendari tidak hanya besar manfaatnya, namun menarik dari segi arsitekturnya yang mempercantik dan menjadi ikon baru Kota Kendari.

"Dari sisi arsitekturnya mempercantik lanskap Kota Kendari menjadi ikon baru dan menjadi kebanggaan masyarakat kota Kendari dan tentu saja membuat kota Kendari lebih dikenal karena memiliki landmark yang baru," ucap Jokowi.

Jokowi menambahkan bahwa kawasan sekitar Jembatan Teluk Kendari nantinya akan dilengkapi dengan ruang terbuka publik.

Baca Juga: Pengamat: Demokrasi Memang Bising, Jokowi Jangan Panik Hadapi Kritik

"Saya mendapat laporkan bahwa kawasan di sekitar jembatan ini juga akan ditata dilengkapi dengan ruang terbuka publik seperti lapangan olahraga, area parkir dan street cinema sebagai bagian dari pengembangan kawasan kota lama dan saya yakin ini akan meningkatkan daya tarik dari Jembatan Teluk Kendari," katanya.

Sebelumnya, Jokowi bersyukur Jembatan Teluk Kendari sepanjang 1.349 meter atau 1,34 kilometer dengan lebar 20 meter telah rampung.

Menurutnya, jembatan tersebut dibangun selama lima tahun dengan total biaya Rp 804 miliar.

"Alhamdulillah Jembatan Teluk Kendari sepanjang 1.349 meter atau 1,34 kilometer dengan lebar 20 meter, hari ini telah rampung dan telah selesai. Jembatan ini dibangun selama 5 tahun dari 2015 sampai ke 2020 dengan total biaya Rp 804 miliar," ujar Jokowi.

Komentar