alexametrics

Dukung Sikap Macron, Tagar #IStandWithFrance Trending di Medsos India

Reza Gunadha | Fitri Asta Pramesti
Dukung Sikap Macron, Tagar #IStandWithFrance Trending di Medsos India
Presiden Prancis, Emmanuel Macron. [Ian LANGSDON / POOL / AFP]

Ribuan warganet terlihat mengekspresikan solidaritas mereka terhadap Prancis melalui tagar #IStandWithFrance hingga #WellDoneMacron.

Suara.com - Media sosial India baru-baru ini ramai dengan tagar #IStandWithFrance, di tengah meluasnya kecaman negara-negara mayoritas Islam atas sikap Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Presiden Macron panen kritik dan kecaman usai melontarkan pernyataan akan membuat kaum Islam di negerinya tak bisa tidur nyenyak.

Pernyataan Macron itu sendiri adalah respons atas tragedi pemenggalan seorang guru sejarah, Samuel Paty, oleh pemuda muslim, karena menunjukkan karikatur Nabi Muhammad SAW ke siswanya.

Menyadur Al Jazeera, Rabu (28/10/2020), tagar #IStandWithFrance bersama dengan #WeStandWithFrance nangkring di trending teratas Twitter India pada Senin dan Selasa lalu.

Baca Juga: Jasad Wanita Tanpa Kepala Ditemukan di Kuburan, Terpotong Jadi 15 Bagian

Berbeda dengan sejumlah negara mayoritas muslim yang mengutuk, termasuk Turki, Pakistan, dan Bangladesh, ribuan warganet terlihat mengekspresikan solidaritas mereka terhadap Prancis.

Tagar #IStandWithFrance Trending di Media Sosial India. (Twitter/priyankadeo)
Tagar #IStandWithFrance Trending di Media Sosial India. (Twitter/priyankadeo)

Di India, di mana para kritikus menyebut sentimen anti-Muslim telah meningkat sejak partai sayap kann Bharatiya Janata (BJP) berkuasa pada 2014, dukungan untuk Presiden Prancis terus mengalir.

"Toleransi juga harus sekuler. #IStandWithFrance. Selamat, Presiden Prancis," cuit Parvesh Sahib Singh, seorang anggota dewan BJP di Twitter.

Tagar lain terkait ucapan Macron yang juga ikut populer di Twitter India pada Selasa adalah #WellDoneMacron dan #MacronTHEHERO.

Disebutkan, India pada awal 2020 ini, menerima lima jet tempur Rafale buatan Prancis, gelombang pertama dari kesepakatan kontroversial senilai USD9,4 miliar dengan Prancis yang ditandatangani pada 2016.

Baca Juga: Prancis Serukan Warganya di Indonesia dan Sejumlah Negara Berhati-hati

Sentimen anti-Muslim di India

Komentar