alexametrics

Miliarder dan Istri Menyamar Jadi Pegawai Motel demi Vaksin Covid-19

Liberty Jemadu
Miliarder dan Istri Menyamar Jadi Pegawai Motel demi Vaksin Covid-19
Seorang juragan kasino di Kanada dan istrinya menyamar jadi pegawai motel di daerah terpencil demi disuntik vaksin Covid-19. Foto: Ilustrasi bendera Kanada (Pixabay/StockSnap)

Mereka ketahuan setelah meminta diantar ke bandara setelah disuntik vaksin Covid-19.

Suara.com - Demi memperoleh vaksin Covid-19 seorang miliarder dan istrinya menyamar menjadi pegawai motel di sebuah kawasan terpencil Kanada, demikian diwartakan BBC, Selasa (26/1/2021).

Rod Baker, direktur perusahaan kasino Great Canadian Gaming Corp dan istrinya Ekaterina, sengaja berkunjung ke teritori Yukon, sebuah kawasan terpencil utara Kanada agar bisa menerima vaksin Covid-19. Mereka menyamar sebagai karyawan motel.

Yukon, tempat tinggal mayoritas masyarakat pribumi Kanada, memang merupakan tempat dengan program vaksinasi Covid-19 paling cepat di negara itu. Penduduk wilayah itu sangat sedikit dan mereka tinggal saling berjauhan.

Aksi Baker dan istrinya itu ketahuan setelah keduanya meminta untuk diantar ke bandara setelah disuntik vaksin di Beaver Creek, sebuah desa kecil dekat perbatasan dengan Alaska.

Baca Juga: Jokowi Lantik Kapolri Baru Usai Disuntik Vaksin Dosis Kedua Rabu Besok

"Saya sangat marah atas perilaku egois seperti ini," kata John Streicker, menteri layanan masyarakat di teritori Yukon, "Kami tak pernah menyangka ada orang yang akan berbuat sejauh ini untuk menipu."

Baker belakangan mengundurkan diri dari perusahaan kasino yang memiliki nilai 2 miliar dolar AS atau sekitar Rp 28,2 triliun tersebut.

Ia dan istrinya dilaporkan ke pihak berwenang dalam kasus ini. Selain itu mereka juga dikenakan denda karena tidak melaksanakan karantina mandiri selama 14 hari setelah tiba di Yukon dari Vancouver.

Komentar