facebook

Bebaskan PPh Jurnalis, Jokowi: Pajak Dibayar Pemerintah hingga Juni

Agung Sandy Lesmana | Ummi Hadyah Saleh
Bebaskan PPh Jurnalis, Jokowi: Pajak Dibayar Pemerintah hingga Juni
Presiden Joko Widodo / [SuaraSulsel.id / Sekretariat Presiden]

"Pemerintah berusaha untuk meringankan beban industri media PPh 21 bagi awak media telah dimasukkan dalam daftar pajak yang ditanggung oleh pemerintah..."

Suara.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyadari semua pihak termasuk insan pers menghadapi masa sulit akibat pandemi Covid-19. Karena itu, Jokowi mengatakan pemerintah berusaha meringankan beban para wartawan dengan membebaskan pajak penghasilan karyawan atau PPh 21 hingga Juni 2021.

"Pemerintah berusaha untuk meringankan beban industri media PPh 21 bagi awak media telah dimasukkan dalam daftar pajak yang ditanggung oleh pemerintah. Artinya pajak dibayar oleh pemerintah dan ini berlaku sampai Juni 2021," Jokowi dalam Puncak Peringatan Hari Pers Nasional Tahun 2021 di Istana Negara, Jakarta, Selasa (9/2/2021).

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu pun meminta Menteri Keuangan Sri Mulyani untuk mengawal kebijakan tersebut. Pemerintah kata Jokowi juga membebaskan industri media dari PPh Badan. Pemberian insentif tersebut juga berlaku hingga Juni 2021.

"Tolong ini nanti diikuti dan dikawal dengan Menteri Keuangan juga untuk industri media dilakukan pengurangan PPh badan, kemudian pembebasan PPh 22 impor dan percepatan restitusi dan insentif ini juga berlaku sampai Juni 2021," ucap dia 

Baca Juga: Hari Pers Nasional, Ketahui 9 Fakta Menarik Mengenai Wartawan

Selain itu, Jokowi menuturkan pemerintah memberikan insentif pembebasan abodemen listrik kepada industri media. Ia berharap insentif tersebut bisa membantu industri media.

"Insentif yang diberikan ke industri lain juga diberikan kepada industri media termasuk pembebasan abonemen listrik keringanan dan bantuan yang diberikan pada industri media dan awak media tersebut memang tidak seberapa," tutur Jokowi.

Dalam kesempatan tersebut, Jokowi menyampaikan beban fiskal pemerintah juga berada di posisi yang sangat berat untuk menangani permasalahan kesehatan dan menggerakkan ekonomi di masa pandemi Covid-19. 

"Saya tahu, perlu sampaikan beban fiskal pemerintah juga berada pada posisi yang sangat berat selain untuk menangani permasalahan kesehatan juga berat dalam menggerakkan perekonomian tatkala sektor swasta mengalami perlambatan yang signifikan," kata dia.

Menurutnya, salah satu belanja besar yang dibelanjakan pemerintah adalah vaksin untuk vaksinasi. Karena itu, saat ini kata Jokowi Pemerintah sedang bekerja keras untuk memperoleh vaksin melalui vaksinasi. Pasalnya banyak awak media juga ingin divaksinasi.

Baca Juga: Alasan Menkes Absen di Raker karena Dipanggil Jokowi

"Saya yakin banyak awak media yang sudah ingin divaksin," katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar