alexametrics

DPP: Jika Ada KLB, Itu Berarti Makar, Tak Sesuai Konstitusi Partai Demokrat

Siswanto | Novian Ardiansyah
DPP: Jika Ada KLB, Itu Berarti Makar, Tak Sesuai Konstitusi Partai Demokrat
Konferensi Pers Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (YT/Agus Yudhoyono)

Foto persiapan dan lokasi KLB beredar dan sampai ke tangah sejumlah pengurus Partai Demokrat.

Suara.com - Internal Partai Demokrat semakin memanas, terutama setelah muncul kabar dari kubu sebelah yang akan menyelenggarakan kongres luar biasa di Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang, Sumatra Utara, Jumat (5/3/2021) sampai Minggu (7/3/2021).

Foto persiapan dan lokasi KLB beredar dan sampai ke tangan sejumlah pengurus Partai Demokrat, di antaranya Deputi Badan Pemenangan Pemilu Partai Demokrat Kamhar Lakumani.

"Kami telah mendapatkan gambar tersebut. Namun kami tegaskan tidak ada KLB di Partai Demokrat. Jika ada yang mengatasnamakan Partai Demokrat untuk menyelenggarakan KLB, itu pasti ilegal," kata Kamhar kepada Suara.com, Jumat (5/3/2021).

Kamhar menjelaskan, DPP Partai Demokrat di bawah kepemimpinan Agus Harimurti Yudhoyono belum pernah mengeluarkan surat keputusan kepanitiaan tentang penyelenggaraan KLB.

Baca Juga: Isu KLB Demokrat, KSP: Sejak Siang Pak Moeldoko Dampingi Presiden

"Jika ada demikian, itu berarti makar, tak sesuai konstitusi Partai Demokrat," ujar Kamhar.

Penggunaan atribut Partai Demokrat dalam persiapan acara yang disebut KLB di Deli Serdang dinilai tidak memiliki legal standing.

"Benar itu ilegal dan mereka tak memiliki legal standing untuk menggunakan atribut Partai Demokrat dalam berkegiatan," kata Kamhar.

Bekas Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Max Sopacua mengonfirmasi sejumlah tokoh akan menyelenggarakan KLB di Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang.

"InsyaAllah digelar besok. Iya betul (di Deli Serdang)," kata Max Sopacua kepada Suara.com, Kamis malam.

Baca Juga: Demokrat Makin Panas Jelang KLB di Deli Serdang, Minta Polisi Bubarkan

Max Sopacua juga akan datang ke kongres tersebut.

"Ya semualah yang berkepentingan akan datang semua. Termasuk pemilik suara," kata dia.

Dalam KLB nanti, nama Kepala Staf Presiden, Moeldoko, akan diusulkan menjadi ketua umum Partai Demokrat untuk menggantikan Agus Harimurti Yudhoyono.

"Calon ketua umum kan semua orang sudah tahu, Pak Moeldoko," kata dia.

Akan tetapi, Max Sopacua tidak bisa memastikan apakah Moeldoko saat ini sudah berada di Deliserdang atau belum.

"Saya belum ketemu beliau karena saya masih ini. Ya mungkin beliau punya jalur sendiri. Tidak semuanya kami tahu semuanya masing-masing punya bidang sendiri-sendiri gitu," kata dia.

Komentar