alexametrics

Tekan Virus Covid-19, Turki Terapkan Lockdown hingga usai Idul Fitri

Agung Sandy Lesmana
Tekan Virus Covid-19, Turki Terapkan Lockdown hingga usai Idul Fitri
Presiden Turki, Tayyib Erdogan. [Anadolu Agency]

Keputusan tersebut akan berlangsung selama bulan suci Ramadhan, sekaligus tiga hari setelah hari raya Idul Fitri.

Suara.com - Turki mengumumkan akan memberlakukan lockdown mulai Kamis malam hingga 17 Mei untuk menekan penyebaran virus corona.

Melansir Anadolu Agency, Selasa (27/4/2021), Presiden Erdogan mengatakan pada Senin (26/4/2021) semua tempat kerja akan menangguhkan aktivitasnya atau beralih ke model work from home (WFH) selama pembatasan berlangsung, kecuali mereka yang dikecualikan oleh Kementerian Dalam Negeri seperti sektor makanan dan manufaktur.

Keputusan tersebut akan berlangsung selama bulan suci Ramadhan, sekaligus tiga hari setelah hari raya Idul Fitri.

“Pada saat Eropa memasuki fase pembukaan kembali, kami harus segera mengurangi jumlah kasus kami menjadi kurang dari 5.000 agar tidak tertinggal,” kata Presiden Recep Tayyip Erdogan, seperti dikutip dari Anadolu Agency.

Baca Juga: Berkurang Terus, RSD Wisma Atlet Kini Rawat 1.544 Pasien Positif Covid-19

“Jika tidak, kami akan menghadapi konsekuensi di setiap bidang mulai dari pariwisata hingga perdagangan dan pendidikan,” lanjutnya.

Ia mengatakan, kafe dan restoran hanya akan menawarkan layanan delivery, sementara supermarket akan tutup pada hari Minggu.

Semua perjalanan antarkota disebut akan mendapatkan izin, sedangkan angkutan umum akan beroperasi dengan kapasitas maksimal 50 persen

Perjalanan menggunakan reservasi juga disebut tak akan lagi diizinkan.

Berdasarkan langkah-langkah penanganan Covid-19 sebelumnya, mereka yang memiliki reservasi dapat melakukan perjalanan lintas kota. Namun, untuk lockdown kali ini, seluruhnya harus menaati aturan pembatasan jam malam dan perjalanan, sehingga reservasi tidak diperkenankan.

Baca Juga: Tambah 4.402 Kasus, Warga Indonesia Terpapar Covid-19 jadi 1.641.194 Orang

Erdogan mengatakan pendidikan tatap muka di semua institusi, termasuk taman kanak-kanak dan playgroup, akan tetap ditangguhkan dan semua ujian akan ditunda.

Komentar