alexametrics

Buntut Protes Soal Anggaran MPR, Bamsoet Ke Sri Mulyani: Hormati Hubungan Antar Lembaga

Bangun Santoso | Bagaskara Isdiansyah
Buntut Protes Soal Anggaran MPR, Bamsoet Ke Sri Mulyani: Hormati Hubungan Antar Lembaga
Ketua MPR Bambang Soesatyo

kata Bamsoet, kehadiran Menkeu sangat dibutuhkan untuk meningkatkan koordinasi dengan MPR RI sebagai lembaga perwakilan rakyat

Suara.com - Pimpinan MPR RI mendesak Presiden Joko Widodo untuk mencopot Menteri Keuangan Sri Mulyani lantaran protes anggaran MPR terus mengalami penurunan. Hal itu disampaikan Wakil Ketua MPR RI Fadel Muhammad pada Selasa (30/11/2021) kemarin.

Menanggapi hal itu, Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet), menilai pernyataan Fadel tersebut wajar disampaikan mengingat pihaknya kesulitan untuk bertemu dengan Sri Mulyani untuk membahas anggaran.

Bamsoet meminta Sri Mulyani menghargai hubungan antar lembaga tinggi negara, karena Menkeu beberapa kali tidak datang memenuhi undangan rapat dari pimpinan MPR RI dan Badan Penganggaran MPR RI, tanpa adanya alasan yang jelas.

Padahal, kata Bamsoet, kehadiran Menkeu sangat dibutuhkan untuk meningkatkan koordinasi dengan MPR RI sebagai lembaga perwakilan rakyat yang diisi oleh 575 anggota DPR RI dan 136 anggota DPD RI.

Baca Juga: Sri Mulyani Didesak Mundur dari Jabatan Menkeu oleh Pimpinan MPR

"Sebagai Wakil Ketua MPR RI yang mengkoordinir Badan Penganggaran, Pak Fadel Muhammad merasakan betul sulitnya berkoordinasi dengan Menteri Keuangan. Sudah beberapa kali diundang oleh Pimpinan MPR, Sri Mulyani tidak pernah datang. Dua hari sebelum diundang rapat, dia selalu membatalkan datang. Ini menunjukkan bahwa Sri Mulyani tidak menghargai MPR sebagai lembaga tinggi negara," kata Bamsoet kepada wartawan, Rabu (1/12/2021).

Bamsoet menjelaskan, beberapa kali Badan Anggaran MPR juga mengundang Sri Mulyani rapat untuk membicarakan refocusing anggaran penanggulangan Covid-19. Tetapi setiap diundang tidak hadir.

"Padahal, MPR RI senantiasa mendukung berbagai kinerja pemerintah dalam menangai pandemi Covid-19 serta pemulihan ekonomi nasional," katanya.

Bamsoet menilai, selain berimbas kepada pandemi kesehatan dan ekonomi, pandemi Covid-19 juga bisa mengakibatkan pandemi moral berupa terpinggirkannya nilai-nilai luhur, kearifan lokal, dan jatidiri bangsa. Menurutnya, dampak kerusakannya bisa jauh lebih dahsyat, sebagai ancaman kasat mata yang tidak terdeteksi diagnosa medis.

"Jadi, selain mendukung pemerintah menggencarkan vaksinasi kesehatan memutus mata rantai penyebaran virus Covid-19, MPR RI juga terus menggencarkan vaksinasi ideologi melalui Sosialisasi Empat Pilar MPR RI untuk mencegah sekaligus memutus mata rantai penyebaran radikalisme dan demoralisasi generasi bangsa," imbuh dia.

Baca Juga: Alokasi Anggaran Terus Turun, MPR Minta Menkeu Sri Mulyani Diganti

Protes Ke Sri Mulyani

Komentar