alexametrics

Anggaran Dicoret DPRD DKI, Tak Ada Program Sumur Resapan Tahun 2022

Dwi Bowo Raharjo | Fakhri Fuadi Muflih
Anggaran Dicoret DPRD DKI, Tak Ada Program Sumur Resapan Tahun 2022
Pekerja menyelesaikan pembuatan sumur resapan di kawasan Tebet, Jakarta, Rabu (24/11/2021). Antara/Indrianto Eko Suwarso/wsj.

Nova memastikan maka program drainase vertikal tak lagi dilaksanakan pada tahun 2022.

Suara.com - Program pengadaan sumur resapan tahun 2022 dipastikan tidak ada. Sebab, DPRD DKI telah menghapus seluruhnya anggaran untuk pembuatan drainase vertikal yang diklaim bisa encegah banjir.

Awalnya, pada pembahasan anggaran 2022 Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI mengusulkan pembangunan sumur resapan sebesar Rp 330 miliar kepada Dewan Parlemen Kebon Sirih. Begitu dibawa ke Badan Anggaran (Banggar), anggaran tersebut dihapus diputuskan untuk dihapus.

"(Anggaran sumur resapan) di nol kan dari forum Banggar kemarin," ujar Wakil Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta, Nova Paloh, saat dihubungi, Rabu (1/12/2021).

Sebelum dipangkas seluruhnya, di Komisi D anggaran sumur resapan sempat dipangkas jadi hanya Rp 120 miliar sebelum dibawa ke Rapat Banggar.

Baca Juga: Minta Warga Proaktif Laporkan Kekerasan pada Anak, Pemprov DKI: Sampaikan Lewat 112

"Kalau di komisi kan kita sudah kurangi jadi Rp120 M. Kalau di Banggar besar, kesepakatan terakhir akhirnya di nol kan," tuturnya.

Dengan demikian, Nova memastikan maka program drainase vertikal tak lagi dilaksanakan pada tahun 2022.

"Iya, jadinya nggak ada kegiatan lagi untuk sumur resapan," ucapnya.

Pemangkasan ini dilakukan karena sejumlah alasan, satunya karena kerja dari sumur resapan belum signifikan mengatasi banjir di ibu kota.

"Mungkin dari kawan-kawan ada benerapa masukan yang istilahnya di beberapa wilayah ada yang terlihat belum bisa menangani masalah banjir, terkait masalah resapan airnya gitu," pungkasnya.

Baca Juga: UMP 2022 DKI Ingin Dinaikan Lagi, Wagub DKI: Pengusaha Tak Masalah sampai 5 Persen

Komentar