facebook

Dikecam Usai Paksa Tunarungu Berbicara, Mensos Risma Bela Diri: Cara Mengetesnya Begitu

Aprilo Ade Wismoyo
Dikecam Usai Paksa Tunarungu Berbicara, Mensos Risma Bela Diri: Cara Mengetesnya Begitu
Mensos Risma hadiri peringatan Hari Disabilitas Internasional (Twitter)

Risma: Saya pengen tahu apakah alat yang saya bantu bisa berfungsi maksimal. Saya juga kan pengen tahu.

Suara.com - Sosok Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini kembali menjadi sorotan publik usai memaksa seorang tunarungu untuk berbicara di peringatan hari Disabilitas Internasional beberapa waktu lalu.

Aksi Mensos Risma pun menuai kritikan dari berbagai pihak. Mereka menyampaikan kekecewaan pada sikap Risma saat itu.

"Saya dan teman-teman jelas merasa sangat kecewa dengan apa yang dilontarkan oleh Ibu Risma karena Ibu telah menunjukkan perilaku audisme secara tidak sadar terhadap Tuli," kata Nimas, salah satu pejuang Tuli saat dihubungi, Jumat (3/12/2021).

Melansir dari Wartaekonomi.co.id -- jaringan Suara.com, Mensos Risma pun menyampaikan pembelaan terkait apa yang ia lakukan pada penyandang tunarungu itu. Risma mengaku hal itu ia lakukan untuk menguji apakah alat bantu dengar yang diberikan bisa berfungsi atau tidak.

Baca Juga: Heboh Risma Paksa Tunarungu Bicara, Surya Sahetapy Minta Hindari Sikap Linguicism

"Saya pengen tahu apakah alat yang saya bantu bisa berfungsi maksimal. Saya jugakan pengen tahu. Kedua apakah sebetulnya dia memang hanya tunarungu atau tuna wicara atau dua-duanya. Nah itu cara mengetesnya begitu, melatih dia untuk bicara," ungkap Risma dikutip Jumat, (3/12/2021).

Lebih jauh Risma menjelaskan, dia pernah menemukan kasus penyandang tunarungu diperkosa. Karena tidak bisa berteriak, tidak ada satu pun orang yang bisa menolongnya. Mirisnya, pelaku pemerkosaan masih bisa berkeliaran bebas karena korban tak bisa menjelaskan dengan benar.

"Ini adalah cerita yang sangat terus terang sampai sekarang masih jadi pikiran saya. Saat jadi Wali Kota (Surabaya-red), ada seorang Tunarungu, dia diperkosa, dia tidak bisa teriak. Bahkan pemerkosa itu bebas karena dia (tunarungu-red) tidak bisa menjelaskan," urai Risma.

Mensos Risma memaksa bicara tuna rungu [Tangkapan layar Twitter]
Mensos Risma memaksa bicara tuna rungu [Tangkapan layar Twitter]

Cerita lainnya adalah saat terjadi banjir di Surabaya. Saat itu, ada satu rumah yang dihuni oleh penyandang tunarungu, karena dia tidak bisa berteriak minimal minta tolong, penyandang tunarungu pun tak bisa terselamatkan hingga meninggal dunia karena tenggelam.

"Itulah PR yang hingga saat ini masih menghantui saya. Terus terang saya ingin bagaimana mereka bisa survive di kondisi apapun, minimal dia bisa minta tolong atau teriak minta tolong tolong," ujar Risma.

Baca Juga: Karya Penyandang Disabilitas Mejeng di Galeri Seni Jerman

Risma menambahkan, tolak ukur kesuksesannya sebagai menteri adalah bukan dari sebuah penghargaan yang diberikan, melainkan ketika dia bisa melihat para penyandang disabilitas menjadi sukses.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar