facebook

Serangan Udara Terbaru di Tigray Ethiopia, Tewaskan 56 Warga Sipil

Reza Gunadha | Rima Suliastini
Serangan Udara Terbaru di Tigray Ethiopia, Tewaskan 56 Warga Sipil
(Ilustrasi) warga sipil di Ethiopia. [Shutterstock]

Perang di negara itu berlanjut meskipun pemerintah membicarakan rekonsiliasi.

Suara.com - Sebuah serangan udara di wilayah Tigray yang berkonflik dengan Ethiopia telah menewaskan sedikitnya 56 warga sipil di sebuah kamp untuk orang-orang terlantar.

Menyadur CP24 Minggu (9/1/2022), hal ini diungkapkan oleh juru bicara pasukan Tigray pada Sabtu, ketika perang di negara itu berlanjut meskipun pemerintah membicarakan rekonsiliasi.

"Serangan pesawat tak berperasaan lainnya," tweet Getachew Reda.

Ia mengatakan warga sipil telah melarikan diri dari wilayah konflik di tempat lain namun berakhir menjadi korban dari serangan udara baru-baru ini yang dilaporkan telah menewaskan puluhan orang di Tigray.

Baca Juga: Konflik di Ethiopia Masih Panas, Sedikitnya 70 Sopir Truk PBB Ditahan Pemerintah

Juru bicara pemerintah dan militer Ethiopia tidak menanggapi permintaan komentar atas serangan udara tersebut, yang tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Para pemuda Oromo meneriakkan slogan di luar rumah Jawar Mohammed, seorang aktivis Oromo dan pemimpin protes Oromo di Addis Ababa, Ethiopia, Rabu (23/10/2019). (REUTERS/Tiksa Negeri)
Ilustrasi aksi protes di Addis Ababa, Ethiopia, Rabu (23/10/2019). (REUTERS/Tiksa Negeri)

Sebagian besar Tigray tetap terputus dari dunia, dengan komunikasi terbatas untuk pekerja kemanusiaan yang mendapati pekerjaan mereka sangat dibatasi oleh blokade pemerintah selama berbulan-bulan.

Laporan serangan udara di kamp di Dedebit di barat laut Tigray datang sehari setelah Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengeluarkan pesan rekonsiliasi untuk Natal Ortodoks setelah 14 bulan perang.

Konflik Ethiopia bergeser pada akhir Desember, ketika pasukan Tigray memerangi pemerintah Ethiopia untuk mundur kembali ke wilayah Tigray setelah mendekati ibu kota, Addis Ababa.

Badan kemanusiaan PBB melaporkan akhir bulan lalu bahwa antara 19 dan 24 Desember, "serangan udara di Tigray dilaporkan menyebabkan korban sipil massal, termasuk puluhan orang yang dilaporkan tewas.

Baca Juga: Konflik di Ethiopia Makin Memanas, 16 Staf PBB Ditahan Pemerintah

Sebagian besar serangan dan korban dilaporkan di kota-kota di Tigray selatan dan ini menjadi rangkaian serangan udara paling intens yang dilaporkan sejak Oktober.

Badan pengungsi PBB melaporkan Kamis bahwa serangan udara menewaskan tiga pengungsi Eritrea, dua di antaranya anak-anak, pada hari sebelumnya di kamp Mai Aini.

Pemerintah Ethiopia pada hari Jumat mengumumkan amnesti untuk beberapa tahanan politik paling terkenal di negara itu, termasuk pejabat senior partai Tigray.

Kementerian Kehakiman Ethiopia mengatakan amnesti diberikan "untuk membuat dialog nasional mendatang sukses dan inklusif."

Anggota parlemen Ethiopia bulan lalu menyetujui RUU untuk membentuk komisi dialog nasional di tengah tekanan internasional untuk negosiasi guna mengakhiri perang.

Diperkirakan puluhan ribu orang tewas dalam perang yang meletus pada November 2020 antara pasukan Ethiopia dengan pasukan Tigray yang pernah memimpin negara tersebut.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar