facebook

Donald Trump Diduga Sengaja Menghasut Pendukungnya Sendiri Saat Kerusuhan Gedung Capitol

Reza Gunadha | Rima Suliastini
Donald Trump Diduga Sengaja Menghasut Pendukungnya Sendiri Saat Kerusuhan Gedung Capitol
Donald Trump mengacungkan jempol saat ia turun dari Air Force One setibanya di Pangkalan Angkatan Udara Andrews di Maryland, Amerika Serikat pada 1 Oktober 2020. [MANDEL NGAN / AFP]

Donald Trump diduga membuat janji yang mungkin tidak dia tepati untuk menghasut pemberontakan.

Suara.com - Penyelidikan kerusuhan Gedung Capitol 6 Januari tahun lalu terus berlanjut dan informasi terkini mengungkap indikasi Donald Trump sengaja menghasut pendukungnya sendiri sebelum serangan terjadi.

Menyadur Guardian Jumat (21/1/2022), mantan sekretaris pers Gedung Putih Stephanie Grisham yang pernah menjabat kepala staf Melania Trump namun mengundurkan diri 6 Januari 2021 memberi gambaran tentang minggu-minggu terakhir yang kacau di Gedung Putih.

Trump dilaporkan melakukan beberapa panggilan telepon dari Ruang Oval Kuning dan tempat lain di kediaman Gedung Putih kepada para letnan di hotel Willard di Washington pada malam sebelum serangan Capitol, memberitahu mereka untuk menghentikan sertifikasi Joe Biden.

Menjelang lengser, Trump semakin mundur ke kediaman Gedung Putih karena ia merasa kurang diawasi oleh para pembantu Sayap Barat daripada di Kantor Oval.

Baca Juga: Terkuak, Donald Trump Sempat Bikin Rapat Rahasia Sebelum Kerusuhan Capitol AS

Seorang ajudan mantan penasihat Gedung Putih Peter Navarro pernah diam-diam ke kediaman Sidney Powell, seorang pengacara yang mendorong kebohongan tentang kecurangan pemilu, untuk berbicara dengan Trump.

Massa Donald Trump rusuh di gedung Capitol. (Foto: AFP)
Massa Donald Trump rusuh di gedung Capitol. (Foto: AFP)

Ada teori yang menyebut Donald Trump berjanji akan berbaris dengan para pendukungnya ke Gedung Capitol tapi belakangan dia sengaja mengingkarinya untuk meledakkan kerusuhan.

Informasi ini penting bagi komite terpilih, ketika mereka memeriksa apakah Trump mengawasi konspirasi kriminal yang mengoordinasikan rencana politiknya untuk menghentikan sertifikasi Biden dengan pemberontakan.

Janjinya jadi motivasi utama bagi para pendukung untuk berbaris ke Capitol bersama kelompok milisi seperti Oath Keepers dan digunakan oleh aktivis sayap kanan seperti Alex Jones untuk mendorong kerumunan di sepanjang rute.

Tapi Trump tidak pernah pergi ke Capitol dan malah kembali ke Gedung Putih, di mana dia menyaksikan serangan itu di televisi – setelah diberitahu oleh Secret Service sebelum pemberontakan bahwa mereka tidak dapat menjamin keamanannya jika dia berbaris ke Gedung Capitol.

Baca Juga: Diduga Ancam Bunuh Donald Trump, Twitter Blokir Akun Terkait Ayatollah Ali Khamenei

Panitia pemilihan sekarang mencoba untuk menguraikan apakah Trump membuat janji yang mungkin tidak dia tepati untuk menghasut pemberontakan yang menghentikan sertifikasi – satu-satunya permainan yang tersisa untuk mendapatkan masa jabatan kedua – kata salah satu sumber.

Jubir Gedung Putih yang baru Stephanie Grisham. (AFP)
Stephanie Grisham. (AFP)

Grisham mengatakan kepada komite terpilih bahwa niat Trump – dan apakah Dinas Rahasia telah diberitahu bahwa Trump telah memutuskan untuk tidak berbaris ke Capitol – harus tercermin dalam baris demi baris kepresidenan.

Ketua panitia pemilihan, Bennie Thompson, mengatakan sudah mencari informasi dari Secret Service tentang agenda Trump pada 6 Januari, serta strategi evakuasi apa yang mereka miliki untuk wakil presiden saat itu Mike Pence.

Baris demi baris kepresidenan yang dikirim ke Dinas Rahasia, juga dapat mengungkap diskusi tentang masalah keamanan dan menyarankan jalur penyelidikan baru, mengapa penilaian tentang kondisi yang terlalu berbahaya bagi presiden tidak disebarluaskan lebih lanjut.

Grisham juga mengatakan tentang koordinasi yang diperlukan antara Gedung Putih Trump, Dinas Rahasia dan penyelenggara rapat umum "Save America" di Ellipse pada 6 Januari untuk memastikan penampilan Trump.

Mantan ajudan Trump mengungkap bahwa Trump bertekad untuk berbicara di rapat umum begitu dia mendengar tentang keberadaannya, kata sumber itu, dan terus-menerus ditelepon untuk mengawasi acara, kata sumber.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar