facebook

Sudah Bukan Zaman VOC, Presiden Jokowi: Tidak Ada Lagi Ekspor Bahan Mentah!

Dwi Bowo Raharjo | Ria Rizki Nirmala Sari
Sudah Bukan Zaman VOC, Presiden Jokowi: Tidak Ada Lagi Ekspor Bahan Mentah!
Presiden Joko Widodo (Jokowi). [YuoTube]

Jokowi memutuskan untuk melakukan hilirisasi.

Suara.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menegaskan keinginannya untuk tidak lagi melakukan ekspor bahan mentah. Jokowi mengatakan sudah tidak zaman kalau Indonesia terus menjual bahan-bahan mentah yang malah lebih menguntungkan negara lain.

Hal tersebut disampaikan Jokowi dalam pidatonya pada acara Pengukuhan Majelis Pengurus Pusat ICMI dan Peresmian Pembukaan Rakernas ICMI. Acara tersebut disiarkan melalui YouTube Sekretariat Presiden, Sabtu (29/1/2022).

"Saya kira sudah tidak zamannya lagi, yang sejak zaman VOC kita selalu mengirim mengkspor barang-barang mentah yang nilai tambahnya dinikmati negara lain," kata Jokowi.

Karena itu Jokowi memutuskan untuk melakukan hilirisasi. Bahan-bahan mentah yang diperoleh dalam kekayaan alam sejatinya bisa diproduksi di dalam negeri untuk mendapatkan keuntungan dalam setiap aspek.

Baca Juga: Akui Banyak ASN Senang di Zona Nyaman dan Maunya Dilayani, Jokowi: Budaya Ini Harus Berubah Total!

"Bisnis pertambangan, minyak dan gas harus melakukan hilirisasi di dalam negeri untuk memberikan nilai tambah yang besar di negara kita, untuk membuka lapangan kerja, dan sekaligus menghemat devisa kita," ujarnya.

Keuntungan dari proses hilirisasi tersebut dikatakan Jokowi menyumbang nilai tambah di dalam negeri sendiri.

Ia memberikan contoh pada proses hilirisasi nikel yang dilakukan sejak 2015.

Proses hilirisasi itu memberikan dampak yang signifikan dari sisi ekspor maupun neraca perdagangan. Dari hilirisasi nikel, Indonesia berhasil melakukan ekspor besi baja pada 2021 mencapai 20,9 miliar dolar AS atau meningkat sekitar Ro 300 triliun dari sebelumnya 1,1 miliar dolar AS pada 2014.

"Dari Rp15 trilun menjadi Rp 300 triliun itu karena peningkatan nilai tambah di dalam negeri," ucapnya.

Baca Juga: Perjuangkan Lahan Garapan, Puluhan Petani Sukabumi Selatan Jalan Kaki ke Istana Merdeka

Ekspor besi baja di 2021 mencapai 20,9 miliar dolar AS, kira2 Rp300 triliun meningkat dari sebelumnya 1,1 miliar dolar AS di tahun 2014 dari Rp15 trilun menjadi Rp300 triliun itu karena peningkatkaan nilai tambah di dalam negeri.

Oleh karena itu, Jokowi menegaskan bukan hanya ekspor nikel saja yang akan dihentikan. Untuk membudayakan hilirisasi bahan-bahan mentah, Jokowi akan menghentikan ekspor bauksit, tembaga, hingga emas.

"Tahun ini mungkin akan stop lagi bauksit tahun depan stop tembaga, tahun depan timah, stop lagi emas, tidak ada namanya lagi ekspor bahan mentah," tuturnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar