facebook

BMKG Keluarkan Peringatan Dini Bibit Siklon Tropis 92W di Laut Filipina, Apa Dampaknya untuk Indonesia?

Pebriansyah Ariefana
BMKG Keluarkan Peringatan Dini Bibit Siklon Tropis 92W di Laut Filipina, Apa Dampaknya untuk Indonesia?
ILUSTRASI Siklon. [Antara]

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menjelaskan kemungkinan ada dampak tidak langsung.

Suara.com - BMKG keluarkan peringatan dini bibit siklon tropis 92W di Laut Filipina. Lalu apa dampaknya untuk Indonesia.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menjelaskan kemungkinan ada dampak tidak langsung.

Berdasarkan analisis BMKG, bibit siklon tropis itu memiliki tekanan sebesar 1010 mb dengan kecepatan angin maksimum 15 knot bergerak perlahan ke arah barat laut.

Bibit siklon tropis 92W tersebut dapat menyebabkan hujan sedang hingga lebat dalam 24 jam ke depan di wilayah Sulawesi Utara dan Maluku Utara.

Baca Juga: BMKG: Gelombang Tinggi 4 Meter Masih Mengancam Perairan Nusa Tenggara Timur

"Bibit Siklon Tropis 92W terpantau berada di Laut Filipina. Diperkirakan potensi sistem untuk tumbuh menjadi siklon tropis dalam 24 jam ke depan berada dalam kategori rendah," demikian pernyataan resmi BMKG.

Selain itu, gelombang laut tinggi juga dapat terjadi di kisaran 1,25 meter sampai 2,5 meter di perairan utara Kepulauan Sangihe - Talaud, laut Maluku Bagian Utara, perairan utara dan timur Halmahera, Laut Halmahera, perairan utara Papua Barat, perairan utara Biak - Samudera Pasifik Utara Papua Barat.

Adapun gelombang laut setinggi 2,5 meter hingga 4 meter diprediksi terjadi di Samudera Pasifik Utara Halmahera.

BMKG terus melakukan pemantauan terhadap kemungkinan adanya potensi siklon tropis yang dapat berdampak terhadap kondisi cuaca di wilayah Indonesia. (Antara)

Baca Juga: Pusat Gempa Samudera Hindia Dekat Sumatera Utara Semalam Pernah Sebabkan Tsunami Kecil di 2016

Komentar