facebook

PP Muhammadiyah Apresiasi Misi Berani Jokowi Damaikan Rusia-Ukraina

Erick Tanjung
PP Muhammadiyah Apresiasi Misi Berani Jokowi Damaikan Rusia-Ukraina
Presiden Joko Widodo dan Iriana Jokowi meninjau kondisi kompleks Apartemen Lipky di Kota Irpin, Ukraina, Rabu (29/6/2022). (Laily Rachev-Biro Pers Sekretariat Presiden)

"Kami mengapresiasi langkah berani yang dilakukan Presiden Jokowi untuk perdamaian Rusia-Ukraina," ujar Mu'ti.

Suara.com - Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Abdul Mu'ti mengapresiasi langkah berani Presiden Joko Widodo untuk mendamaikan Rusia dan Ukraina melalui kunjungan kepada kedua pemimpin negara tersebut.

"Kami mengapresiasi langkah berani yang dilakukan Presiden Jokowi untuk perdamaian Rusia-Ukraina. Langkah Presiden Jokowi merupakan pelaksanaan dari amanat Pembukaan UUD 1945 agar Indonesia turut serta menciptakan perdamaian dunia," kata Abdul Mu'ti, kepada Antara melalui pesan singkat di Jakarta, Rabu (29/6/2022).

Ia pun mendoakan agar dalam menjalankan misi perdamaian tersebut, Presiden Jokowi beserta rombongan senantiasa diberikan perlindungan serta keselamatan oleh Allah SWT dan upaya damai itu dapat pula tercapai.

Lebih lanjut, Abdul Mu'ti menjelaskan perang di antara Rusia dan Ukraina harus segera dihentikan karena telah menimbulkan banyak korban jiwa, tidak hanya tentara, tetapi juga masyarakat sipil.

Baca Juga: Dampingi Presiden Berkunjung ke Ukraina, Iriana Jokowi: Merinding Saya

Bahkan, tambah dia, selain kerusakan infrastruktur, perang Rusia-Ukraina juga berdampak langsung terhadap ekonomi dunia, termasuk Indonesia.

"Karena itu, perang harus segera dihentikan," ujar Mu'ti.

Berkenaan dengan peran Indonesia dalam konflik antara dua negara itu, menurut Mu'ti, Indonesia bisa berperan lebih besar sebagai fasilitator dan mediator dialog bagi Rusia dan Ukraina. Peluang berperan besar itu, kata dia, dimiliki oleh Indonesia karena menjalin hubungan yang baik dengan Rusia maupun Ukraina.

"Indonesia bisa berperan lebih besar sebagai fasilitator dan mediator dialog, mengingat hubungan baik Indonesia dengan Rusia dan Ukraina," tutur dia.

Saat ini Presiden Jokowi yang didampingi oleh Ibu Negara Iriana Joko Widodo dan rombongan terbatas sudah tiba di Kyiv, Ukraina.

Baca Juga: DPR dan Pemerintah Bakal Bahas Revisi UU DOB, Bagaimana Nasib Bogor Barat?

Dalam foto-foto yang dikirimkan Biro Pers Sekretariat Presiden, saat tiba di Kyiv, Presiden dikawal oleh anggota Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) serta sejumlah tentara Ukraina yang membawa laras panjang serta mengenakan pin atau lencana kecil berupa bendera Indonesia-Ukraina.

Komentar