facebook

Erick Thohir: Mahasiswa Jangan Hanya Sibuk Pergerakan, Sudah Waktunya Mengisi

Ruth Meliana Dwi Indriani
Erick Thohir: Mahasiswa Jangan Hanya Sibuk Pergerakan, Sudah Waktunya Mengisi
Erick Thohir (Antara)

"Kita punya kesempatan yang luar biasa, menjadi negara yang sangat besar dan sangat maju," pesan Erick Thohir.

Suara.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memberikan pesan kepada mahasiswa untuk tidak hanya sibuk dalam pergerakan. Menurutnya, mahasiswa juga harus mampu mengisi peluang yang ada demi membangun Indonesia.

Bukan tanpa sebab Erick Thohir berbicara mengenai itu. Ia memaparkan potensi Indonesia untuk menjadi negara besar dan maju. Terlebih, pertumbuhan ekonomi di Tanah Air diproyeksi rata-rata 5 persen tahun 2045

"Kita punya kesempatan yang luar biasa, menjadi negara yang sangat besar dan sangat maju. Pertumbuhan ekonomi Indonesia sampai tahun 2045 itu (diperkirakan) 5 persen rata-ratanya," kata Erick di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Selasa (5/7/2022).

Pesan itu disampaikan Erick dalam Kuliah Umum Tokoh Nasional Menteri BUMN "Kolaborasi BUMN dan Perguruan Tinggi dalam Menciptakan Generasi Digital yang Tangguh di Era Disrupsi" yang digelar di Auditorium Graha Widyatama Prof. Rubijanto Misman, Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto.

Baca Juga: Potret Detik-detik Menteri BUMN Erick Tohir Mendarat di Bandara Jenderal Besar Soedirman Purbalingga

Jika pertumbuhan ekonomi Indonesia rata-rata 5 persen, Erick menyebut Indonesia akan menjadi negara terbesar keempat secara ekonomi di dunia. Tentu hal itu hanya bisa terjadi dari sumbangsih generasi muda saat ini.

"Ini sesuatu hal yang tidak terulang lagi dan kalian adalah tentu ujung tombak bagaimana kita bisa memastikan negara ini seperti yang kita impikan," ujar Erick.

Lebih lanjut, Erick Thohir mengatakan pada tahun 1928 atau sebelum kemerdekaan, pemuda-pemudi Indonesia bicara tentang Indonesia Satu, yakni satu Tanah Air, satu bangsa, dan satu bahasa atau yang dikenal dengan Sumpah Pemuda.

Selanjutnya, pada tahun 1998 para mahasiswa juga menjadi ujung tombak perubahan dinamika politik bangsa. Kekuatan mahasiswa tahun 1998 berhasil mengantar Indonesia menjadi negara demokrasi seperti saat sekarang.

Tantangan serupa tentu akan dipikul oleh generasi saat ini. Syaratnya, generasi saat ini jangan hanya sibuk dalam pergerakan, tetapi juga harus mengisi peluang-peluang yang ada dengan pendidikan, profesionalisme hingga sebagai pengusaha.

Baca Juga: Pamer Kontribusi BUMN ke Negara Tembus Rp1.200 Triliun, Erick Thohir di DPR: InI Prestasi Bagi Saya Luar Biasa

"Jangan hanya sibuk pergerakan. Sudah waktunya hari ini kalian semua mengisi, karena lihat nanti di Indonesia itu jumlah penduduknya 318 juta, middle class-nya, kelas menengahnya 223 juta, ini besar sekali," pesan Erick.

Komentar