MAB Mampu Produksi 100 Bus Listrik per Bulan

Liberty Jemadu
MAB Mampu Produksi 100 Bus Listrik per Bulan
Bus listrik PT MAB berlivery TransJakarta dipamerkan di arena Busworld South East Asia 219 di Kemayoran, Jakarta pada Maret 2019. (Suara.com/Tyo)

Bus listrik PT MAB akan dioperasikan oleh PT Transjakarta dalam program uji coba.

Suara.com - PT Mobil Anak Bangsa (MAB) selaku produsen bus listrik dalam negeri mengklaim mampu merakit 100 unit bus ramah lingkungan itu dalam waktu sebulan.

"Kami dalam tahap pengembangan prototipe ketiga. Prosesnya pun telah masuk dalam tahap uji tipe di Kementerian Perhubungan," ujar Presiden Direktur PT Mobil Anak Bangsa, Mayjen TNI (Purn) Leonard, di Jakarta, Kamis (21/3/2019).

Setelah lolos dalam tahap pengujian di Kementerian Perhubungan, prototipe atau purwarupa bus listrik itu akan diajukan ke Kementerian Perindustrian untuk mendapatkan lisensi produksi.

Leonard mengatakan bus listrik MAB juga akan diuji coba di jalanan Jakarta sebagai bagian kerja sama dengan PT Transportasi Jakarta (PT Transjakarta).

"Proses administrasinya sudah dimulai secara simultan. Kalau Transjakarta menghendaki, kami akan menyiapkan unitnya," katanya.

Bahan baku karoseri, badan mobil, hingga desain sasis, menurut Leonard, sudah dikerjakan dengan bahan baku dalam negeri. Hanya baterai, motor listrik, dan pengendali (controller) yang masih harus dipasok dari negara lain.

"Kami masih bekerja sama dengan mitra kami di luar negeri. Dalam proses itu, kami menghendaki transfer of knowlegde. Kami juga berkerja sama dengan Institut Teknologi Bandung sehingga membuka peluang untuk memproduksi komponen dalam negeri yang jauh lebih layak," ujarnya.

Saat ini purwarupa kedua bus listrik MAB dipamerkan di arena Busworld South East Asia 2019 di Kemayoran, Jakarta. Unit yang dipamerkan itu sudah dihiasi livery PT Transjakarta.

Sebelumnya Manajer Pengembangan Bisnis MAB, Pujonggo Prabowo mengatakan bahwa purwarupa ketiga bus listrik MAB akan memiliki bobot yang lebih ringan ketimbang purwarupa kedua.

Dengan bobot yang lebih ringan, bus listrik itu diharapkan bisa beroperasi lebih efisien dan memiliki jarak tempuh lebih jauh.

Bus listrik MAB berkapasitas 24 kursi dengan empat tempat duduk prioritas disabilitas, ibu hamil, serta lansia. Secara keseluruhan bus itu punya kapasitas 60 penumpang.

Bus itu berbekal mesin Lithium Fenno Phosphabe (LiFePo) dengan daya 259 kWh, serta tenaga maksimum 268 hp. Interval pengisian baterai adalah tiga jam dengan jarak jelajah sejauh 300 km untuk sekali pengisian. Satu bus dipasangi 12 baterai.

"Kami membatasi kecepatan laju bus 70 km/jam meskipun kecepatan bus bisa mencapai lebih dari 100 km/jam. Torsinya udah 0 karena tidak menggunakan bahan bakar dan ketika pedal ditekan bisa langsung melaju," katanya.

Keuntungan penggunaan bus listrik selain mengurangi emisi adalah biaya operasional yang lebih hemat.

Leonard membeberkan jika satu kilometer perjalanan bus berbahan bakar fosil membutuhkan biaya Rp100 ribu, bus listrik hanya berbiaya Rp 30.000.

Terkait limbah baterai, peranti yang sudah tidak terpakai bisa digunakan untuk keperluan industri rumah tangga, misalnya solar sel dan berbagai kebutuhan lainnya.

"Kami akan mengganti baterai yang sudah berusia lima tahun. Laju bus pun akan lebih halus dan tidak berisik," kata dia.

Namun, bus listrik masih menyisakan persoalan yang harus dipenuhi seperti stasiun pengisian daya listrik.

Direktur Utama PT Transjakarta Agung Wicaksono mengatakan stasiun pengisian daya untuk bus listrik hanya terdapat dua stasiun di kawasan Pulo Gadung, Jakarta Timur.

"Sudah ada dua unit pengisian daya (charging station) yang merupakan hasil kerja sama dengan operator di pool mereka di Pulo Gadung, Jakarta Timur," kata Agung. [Antara]

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS